Minggu, 5 Zulqaidah 1435 / 31 Agustus 2014
find us on : 
  Login |  Register

Kaum Yahudi di Indonesia, Siapa Mereka? New York Times Mengulas Yahudi Indonesia (Bagian 3)

Selasa, 17 Mei 2011, 20:44 WIB
Komentar : 2
The New York Times
Toar Palilingan (berdiri) dan Oral Bollegraf (duduk) sebagai kaum Yahudi di Manado
Toar Palilingan (berdiri) dan Oral Bollegraf (duduk) sebagai kaum Yahudi di Manado

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--JAKARTA--Perayaan Hari Ulang Tahun Israel di Puncak 14 Mei lalu mencuatkan lagi isu Yahudi di Indonesia. Diakui maupun tidak, memang ada komunitas Yahudi di Indonesia.

Harian bergengsi AS, The New York Times, pernah menurunkan satu tulisan mengenai komunitas Yahudi di Indonesia ini pada 22 November 2010. Artikel itu berjudul 'In Part of Indonesia, Judaism is Embraced'.

Artikel menyoroti komunitas kecil Yahudi yang tinggal di Manado. Di tengah komunitas kristen dan minoritas Muslim, ketiganya bisa hidup berdampingan dengan baik. Berikut cuplikan artikel tersebut.

Sebuah menorah setinggi 62 kaki, mungkin yang tertinggi di dunia, berdiri di punggung bukit. Lambang Yahudi itu bisa dilihat dengan jelas dari kota di bawahnya. Pendirian menorah pun mendapat restu dari pemerintah lokal.

Di bawah menorah, sebuah stiker bendera Israel menempel di motor ojek. Di dekat motor itu berdiri sinagog yang berusia enam tahun. Inilah salah satu sudut kota di dekat kota Manado yang lekat dengan komunitas Yahudi.

Manado terkenal sebagai daerah mayoritas kristen. Salah satu yang paling kental di Indonesia. Namun setahun terakhir, muncul sentimen pro Yahudi di sana.

Sejumlah keturunan Yahudi berdarah Belanda (10 orang), akhirnya mau terang-terangan mengakui mereka Yahudi. Mereka juga menjalankan ritual keagamaannya. Pengakuan ini cukup mengejutkan, karena umumnya kaum Yahudi Indonesia kerap mengaku sebagai pemeluk Kristen.

"Kami meminta anak kami agar merahasiakan asal usul Yahudi kami," kata Leo van Beugen (70) warga Manado penganut Yahudi.

Oral Bollegraf (50) menambahkan dia dan keluarganya tidak pernah terang-terangan mengaku Yahudi. Namun warga sekitar mereka sudah tahu kalau keluarga Oral keturunan Yahudi.

Kelompok kecil yang berani terang-terangan mengaku Yahudi itu mengaku baru mempelajari judaisme. Karena ketiadaan pengajar Judaisme, jadilah mereka belajar melalui internet. Ada lelucon soal hal ini yang sering mereka lontarkan. "Kami belajar Judaisme dari Rabbi Google."

Kitab Taurat mereka unduh dari internet dan mereka cetak. Mereka juga belajar ritual keagamaan dari YouTube. "Kami hanya berusaha menjadi Yahudi yang baik dan benar," kata Toar Palilingan (27).

Toar mengenakan jubah dan topi hitam lebar, layaknya Yahudi ortodoks. "Kalau dibandingkan dengan Yahudi di Jerusalem atau di Brooklyn, kami belum sampai ke sana," kata Toar yang nama Yahudinya Yaakov Baruch.

Toar berusaha menerapkan keyahudiannya dengan ketat. Ia kerap mengenakan pakaian ala Yahudi, jas putih hitam di Manado maupun di Jakarta. Lucunya, ia katakan, warga Indonesia tidak mengenal pakaian ala Yahudi ini. "Mereka kira saya orang Iran atau orang asing dari mana begitu. Malah saya sempat berpapasan dengan kelompok unjuk rasa, mereka mengucapkan salam pada saya," kata Toar.

Redaktur : Stevy Maradona
Salah satu di antara kalian tidak beriman sebelum ia mencintai saudaranya (atau beliau bersabda: tetangganya) seperti mencintai diri sendiri. (HR Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar