Thursday, 4 Syawwal 1435 / 31 July 2014
find us on : 
  Login |  Register

Begini Seharusnya Penampilan Seorang Muslimah

Tuesday, 27 August 2013, 13:09 WIB
Komentar : 0
Antara
Muslimah elegan/ilustrasi
Muslimah elegan/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, Islam memandu perempuan untuk berlaku santun, baik santun dalam berpakaian maupun bertingkah laku. Oleh karena itu, perempuan didorong untuk melepaskan diri dari jebakan tabarruj. Menurut Haya binti Mubarok al-Barik, tabarruj adalah menampakkan hal yang seharusnya tertutup di hadapan laki-laki yang bukan muhrimnya. 

Perbuatan itu meliputi menampakkan perhiasan yang dipakainya dan bagian-bagian dari diri perempuan yang menawan hati orang lain. Dalam pandangan Syekh al-Maududi, jika dikaitkan dengan perempuan, tabarruj berarti menampakkan keelokan wajah dan bagian tubuh yang membangkitkan berahi di hadapan laki-laki bukan muhrim. 

Makna lainnya adalah memamerkan pakaian dan perhiasan yang indah serta memamerkan diri dan jalan berlenggak-lenggok di hadapan laki-laki yang bukan muhrim. Haya dalam bukunya, Ensiklopedi Wanita Muslimah, menuturkan berdasarkan kesepakatan para ulama, tabarruj merupakan perbuatan yang diharamkan. 

Seperti diungkapkan di atas, menurut ulama ternama Yusuf Al-Qaradhawi, tabarruj ini mempunyai corak beragam yang sudah dikenal sejak zaman dahulu hingga sekarang. Ia menjelaskan, ada perilaku perempuan Muslim yang membuatnya terlepas dari jerat tabarruj, dengan kata lain, mereka selalu dalam koridor santun menurut Islam. 

Mereka selalu menahan pandangannya. Sebab, perhiasan perempuan yang paling mahal adalah rasa malu. Bentuk malu yang lebih tegas adalah menahan pandangan,” katanya seperti tertulis dalam Halal dan Haram. Mereka juga mampu mengendalikan diri untuk tak bergaul secara bebas antara laki-laki dan perempuan. 

Pakaian yang dikenakan perempaun Muslim, jelas dia, mestinya sesuai dengan tata kesopanan Islam. Pakaian tersebut menutup seluruh tubuh, kecuali wajah dan kedua telapak tangan. Hal lain yang perlu mendapatkan perhatian, pakaian itu tak tipis serta tidak membentuk lekukan tubuh. 

Mengenai hal ini, Rasulullah menyatakan perempuan-perempuan ahli neraka adalah yang berpakaian, tetapi telanjang, yang condong pada maksiat dan menarik orang lain berbuat maksiat. Al-Qaradhawi menjelaskan, maksud berpakaian, tetapi telanjang adalah pakaian mereka tak berfungsi menutup aurat. 

Aisyah pernah mengingatkan perempuan yang berpakaian semacam itu. Saat itu beberapa orang dari Bani Tamim masuk ke rumah Aisyah dengan berpakaian tipis. Lalu, Aisyah berkata, Kalau kalian orang Mukmin, maka bukan seperti itu pakaian seorang perempuan Mukmin,” katanya. 

Khusyuk dan bersahaja dalam berbicara dan  cara berjalan, menjauhkan gerak-gerik yang tak baik, pun menuntun perempuan Muslim dari kubangan tabarruj. Al-Qaradhawi menuturkan, gerakan yang dibuat-buat, termasuk perbuatan yang biasa dilakukan perempuan nakal, bukan budi pekerti perempuan Muslim. 

Reporter : Ferry Kisihandi
Redaktur : Endah Hapsari
"Orang munafik adalah orang yang banyak mencela, dan merasa dirinya lebih baik dibandingkan saudaranya"((HR Tirmidzi))
VIDEO TERKAIT:
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar