Kamis, 23 Zulqaidah 1435 / 18 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Mau Mendaki Merapi? Ini Cara yang Aman

Sabtu, 23 Juni 2012, 09:26 WIB
Komentar : 1
endriwidodo.blog.ugm.ac.id
Gunung Merapi
Gunung Merapi

REPUBLIKA.CO.ID, BOYOLALI---Kondisi cuaca di puncak Merapi pada musim liburan sekolah ini cukup bersahabat untuk aktivitas pendakian. Cuaca di puncak sering cerah dan jika terjadi kabut hanya tipis.

Namun, kondisi puncak Merapi pada musim kemarau ini antara lain ditandai dengan tipuan angin cukup kencang dan suhu kadang sangat dingin.

Maka, anggota Tim SAR "Barameru" Desa Lencoh, Samsuri, mengimbau para pendaki untuk menyiapkan alat dan perbekalan yang dibutuhkan secukupnya seperti jaket tebal supaya tidak kedinginan.

Selain itu, katanya, pendaki dilarang membuat api unggun di kawasan hutan Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM) karena rawan kebakaran.

Menyinggung masalah tidak adanya rambu di jalur pendakian Merapi, kata dia, pihaknya akan meminta kepada Balai TNGM untuk pengadaan rambu dan larangan di jalur pendakian.

"Rambu-rambu di jalur pendakian, memang dapat mengantisipasi para pendaki agar tidak tersesat, karena jalur ke puncak banyak jalan alternatif yang sering digunakan oleh para pendaki," katanya.

Kepala Polsek Selo AKP Suparma saat dikonfirmasi soal jumlah pendaki pada musim liburan sekolah, membenarkan terjadi peningkatan.

Mereka, katanya, sebelum mendaki Merapi, meminta izin dan memberikan identitasnya kepada polsek setempat.

Pihaknya mengimbau para pendaki tetap waspada karena puncak Merapi khususnya saat kemarau sering ditandai angin kencang.

Redaktur : Endah Hapsari
Sumber : Antara
Rasulullah SAW bersabda:"Tidak akan masuk neraka orang yang shalat sebelum terbitnya matahari dan sebelum terbenamnya, yakni shalat subuh dan ashar."( HR Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Terapi Air Bantu Mobilitas Penyandang Difabel
WASHINGTON --  Tim riset di Human Performance Lab Middle Tennessee State University, tengah mengembangkan terapi air guna membantu mobilitas warga difabel. Pasien yang...