Minggu, 26 Zulqaidah 1435 / 21 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Sering Menahan Pipis, Siap-siap Kena Penyakit Ini

Selasa, 28 Agustus 2012, 12:08 WIB
Komentar : 0
cesnightmare.com
Menahan pipis/ilustrasi
Menahan pipis/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, Seorang pria mengalami kesulitan buang air kecil (BAK), akibat sering menahan kencing. Hanya 'gara-gara' senang menahan buang air kecil, pihak keluarga terpaksa harus membawa dia rumah sakit. Dan biaya yang dikeluarkan untuk mengobati penyakit susah BAK itu mencapai lebih dari Rp 15 juta. ''Jika lagi di  jalan, cepat berhenti, carilah toilet umum. Daripada habis Rp 15 juta gara-gara tidak bisa kencing, lebih baik habis (keluar uang, red) seribu perak,'' ujarnya mengingatkan.

Dr Asep Saepul Rohmat, spesialis penyakit dalam Rumah Sakit Pusat Pertamina (RSPP) Pertamedika, mengatakan, banyak faktor yang menyebabkan seseorang mengalami gangguan buang air kecil. Mulai dari infeksi, penyumbatan saluran kencing, sampai tumor. Menurutnya, ada dua macam penyumbatan saluran kencing. Yaitu, penyumbatan dari luar yang disebabkan oleh benda asing atau batu, dan penyumbatan dari dalam karena pembengkakan akibat infeksi atau tumor.

Berbahayakah jika orang mengalami gangguan saluran kencing ini? Dengan tegas, dokter kelahiran Tangerang, 31 Mei 1965 ini mengatakan, hal itu sangat berbahaya apalagi jika tidak segera diatasi. ''Karena itu, jangan sekali-kali menahan keinginan untuk kencing,'' tegasnya.

Dokter umum dan spesialis penyakit dalam (SpPD) dari FK UI Jakarta ini menambahkan, gangguan saluran kencing atau susah buang air kecil (BAK) bisa dialami setiap orang untuk semua kelompok umur. Serangan ini tak membedakan korbannya laki-laki atau perempuan, bayi, anak-anak maupun orang dewasa.

Namun, lanjut Asep, gangguan saluran kencing banyak dialami oleh perempuan. ''Karena saluran kencing perempuan berada di dalam dan lebih pendek dibandingkan saluran kencing laki-laki,'' jelasnya.

Di samping itu, kata dokter yang sehari-hari juga bekerja di RS Haji Jakarta ini, orang yang paling sering mengalami susah BAK adalah orang yang duduk terlalu lama. ''Jika mereka bekerja sebagai operator telepon sebaiknya sekali waktu berdiri agar tidak mudah terserang gangguan susah BAK,'' paparnya.

Banyak contoh kasus orang yang mengalami kesulitan buang air kecil. Dilihat dari penyebabnya, kata suami drg Yeni Triastuti ini, ada beberapa tindakan yang bisa dilakukan terhadap penderita gangguan saluran kencing (BAK). ''Bisa dengan operasi, bisa dipasang kateter, atau jika penggunaan kateter tidak menolong, dapat dilakukan dengan tindakan lain yaitu 'menusuk' bagian atas tulang kemaluan (kandung kemih) dengan alat khusus,'' jelas bapak tiga anak ini.

Bila seseorang mengalami susah BAK, lanjut Asep, tindakan yang dilakukan oleh dokter sangat bergantung pada penyebabnya dan seberapa parah penyakitnya. Jika infeksi, harus diobati. Jika ada penyumbatan (batu), maka harus dikeluarkan batunya. Dan, kalau memang sulit BAK karena ada penyempitan, bisa dibantu dengan pemasangan kateter (selang) .

Reporter : Syahruddin El Fikri
Redaktur : Endah Hapsari
Mereka bertanya, "Ya Rasulullah, apakah kami berobat?" Beliau menjawab, "Ya, wahai hamba-hamba Allah. Sesungguhnya Allah meletakkan penyakit dan diletakkan pula penyembuhannya, kecuali satu penyakit yaitu penyakit ketuaan (pikun)".((HR. Ashabussunnah))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Gadai SK, Jadi Cerminan Masalah RUU Pilkada?
 MAKASSAR -- Belakangan ini banyak anggota DPRD terpilih yang menggadaikan SK. Terkaiy hal tersebut pakar komunikasi politik Effendi Gazali menilai itu sebuah hal...