Kamis, 24 Jumadil Akhir 1435 / 24 April 2014
find us on : 
  Login |  Register

Di Wadi Ranuna, Rasulullah Pertama Kali Sholat Jumat

Jumat, 15 Oktober 2010, 21:06 WIB
Komentar : 0
Masjid Quba, ilustrasi
Masjid Quba, ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Madinah adalah satu dari tiga kota suci. Yang lainnya adalah Makkah dan Palestina. Kesucian Kota Madinah ditegaskan oleh Rasulullah SAW dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim.

"Sesungguhnya Ibrahim telah menjadikan Kota Makkah sebagai tempat suci dan berdoa untuk kebaikan penduduknya. Dan, sesungguhnya aku menjadikan Madinah sebagai kota suci sebagaimana Ibrahim menjadikan Makkah sebagai tempat suci. Sesungguhnya aku berdoa untuk kebaikan sha'-nya dan mud-nya sebagaimana yang didoakan Ibrahim untuk kebaikan penduduk Makkah." (HR Muslim).

Sebelum kota ini bernama Madinah, dahulunya dikenal dengan nama Yatsrib. Namun, setelah Rasul SAW hijrah ke Madinah pada awal tahun Hijriyah, tepatnya tahun 622 Masehi, namanya berubah menjadi Madinah al-Munawwarah, yakni kota yang bercahaya. Sedikitnya, ada 95 julukan yang diberikan kepada kota ini. Di antaranya, Madinah ar-Rasul, Darul Abrar, Ardhullah, Thabah, Thayyibah, Sayyidul Buldan, Darussalam, al-Mubarakah, al-Qashimah, al-Fadhilah, al-Mahrumah, Haramu Rasulillah, dan Qalbul Iman.

Sejak dahulu, Kota Madinah telah menjadi kota penting ketiga setelah Makkah dan Thaif. Philip K Hitti dalam The History of The Arabs manyatakan bahwa kota ini berperan penting sebagai pusat pemerintahan Islam. Karena itu, di Madinah terdapat berbagai pusat pengembangan agama Islam, terutama masjid. Di Madinah, selain Masjid Nabawi, masjid lainnya yang juga memiliki sejarah penting dalam penyebaran agama Islam adalah Masjid Quba (masjid yang pertama kali dibangun oleh Rasul SAW) dan Masjid Qiblatain (dua kiblat).

Namun, ada satu masjid penting lainnya yang kerap terlupakan. Padahal, masjid ini memiliki sejarah yang sangat penting dalam penegakan syiar Islam. Itulah Masjid Jumat. Ya, masjid ini disebut dengan nama demikian karena disinilah Rasul SAW pertama kali melaksanakan shalat Jumat saat memasuki Kota Madinah.

Sebagaimana diketahui, ketika Rasul SAW memutuskan untuk berhijrah dari Makkah ke Madinah, beliau sempat membangun masjid. Dan, masjid pertama yang dibangun itu adalah Masjid Quba, yang terletak di kampung Quba, berjarak sekitar empat kilometer di sebelah selatan Masjid Nabawi.
Keutamaan Masjid Quba diterangkan dalam Alquran. "Sesungguhnya masjid yang didirikan atas dasar takwa (Masjid Quba), sejak hari pertama, adalah lebih patut kamu shalat di dalamnya." (QS At-Taubah [9]: 108).

Setelah mendirikan masjid ini, Rasul bersama dengan Abu Bakar as-Siddiq melanjutkan perjalanan menuju Yatsrib, yakni Madinah sekarang. Namun, sebelum sampai di tempat tujuan, yakni Masjid Nabawi, beliau singgah di kampung Bani Sulaim. Pada saat itu ialah hari Jumat, dan waktunya sudah menjelang shalat Zhuhur. Karena itu, bersama para sahabat dan kaum muslimin yang ada pada saat itu, Rasul SAW mengajak mereka untuk mendirikan shalat Jumat.

Shalat Jumat itu dilaksanakan Rasul SAW di sebuah Wadi (lembah) yang terletak di kampung Bani Sulaim. Letaknya berdekatan dengan Masjid Quba. Menurut Junaidi Halim dalam bukunya Makkah-Madinah dan Sekitarnya, nama lembah tersebut adalah Wadi Ranuna. Sebagai peringatan atas pelaksanaan shalat Jumat itu didirikanlah sebuah masjid di lokasi tersebut. Dan, masjid itu diberinama Masjid Jumat.

Menurut Hanafi al-Mahlawi dalam Al-Amakin al-Masyhurah fi Hayati Muhammad SAW, shalat Jumat yang dilaksanakan di lokasi tersebut merupakan shalat jumat yang pertama kali. Sebab, sebelumnya beliau kesulitan melaksanakan shalat Jumat karena kuatnya tekanan dan penindasan yang dilakukan kafir Quraisy terhadap kaum Muslim.

Ada yang mengatakan bahwa lokasi pelaksanaan shalat Jumat itu terletak disisi kanan jalan dari Quba menuju Madinah. Adapun jumlah kaum Muslim yang mendirikan shalat Jumat ketika itu mencapai seratus orang. Menurut HM Iwan Gayo dalam Buku Pintar Haji dan Umrah, masjid Jumat itu berukuran 7X 5,5 meter persegi.

Karena itulah, keberadaan Masjid Jumat ini memiliki posisi yang sangat penting dalam sejarah Islam. Sayangnya, tidak diketahui secara pasti, siapa sahabat yang mendirikan masjid ini. Mungkin itu karena minimnya informasi yang didapatkan. Karenanya, tak banyak umat Muslim yang berziarah atau berkunjung ke masjid ini.

Reporter : Oleh Syahruddin El-Fikri
Redaktur : Budi Raharjo
Tidak ada suatu rezeki yang Allah berikan kepada seorang hamba yang lebih luas baginya daripada sabar.((HR Al Hakim))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar
  Alif Ismanto Minggu, 17 Oktober 2010, 00:05
Subkhanalloh..

  VIDEO TERBARU
MUI Harapkan PPP Islah
JAKARTA -- Internal Partai Persatuan Pembangunan (PPP) alami perselisihan. Akan hal tersebut, Majelis Ulama Indonesia (MUI) meminta PPP untuk segera melakukan Islah. "Pada forum...