Ahad , 22 Desember 2013, 14:09 WIB

'Indonesia Jangan Hanya Jadi Pasar Halal'

Rep: Ichsan Emrald Alamsyah/ Red: Djibril Muhammad
Agung Supriyanto/Republika
Produk berlabel halal MUI  (ilustrasi)
Produk berlabel halal MUI (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam 10 tahun terakhir, permintaan terhadap produk halal meningkat pesat. Peluang bisnis ini pun segera menjadi insentif bagi beberapa negara untuk mendirikan lembaga sertifikasi halal, khususnya untuk makanan dan minuman.

Proses ini juga diikuti dengan pengembangan industri makanan dan minuman bercap halal. Menurut data yang dilansir World Halal Forum 2009, pasar produk makanan halal global di 2010 mencapai 661,6 miliar dolar AS.

Berdasarkan data itu, sekitar 63 persen atau 418 miliar dolar terkonsentrasi di Asia. Data itu menyebutkan hal tersebut adalah hal yang wajar karena mayoritas umat Islam berada di kawasan Asia.

Salah satu pendiri Masyarakat Ekonomi Syariah, Riyanto Sofyan, mengakui untuk mengembangkan Halal Lifestyle, maka bisa dimulai dari makanan halal. Lagipula, potensi pasar makanan halal juga sangat besar.

Komite Bidang Perdagangan, Hotel dan Makanan Halal MES ini mengatakan, pasar makanan halal mencapai 16,6 persen atau 1,1 triliun dolar AS dari seluruh dunia di 2012.

Padahal di saat yang sama pasar keuangan syariah penetrasinya baru satu persen. Walaupun, dari segi angka total aset pasar keuangan syariah mencapai 1,3 triliun dolar.

Untungnya pengembangan halal lifestyle saat ini sudah difasilitasi pemerintah, baik Kementerian Perdagangan, Kementerian Perindustrian dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

Khusus industri makanan halal ia mengakui, saat ini Indonesia belum sebesar Malaysia dan Thailand. "Saya berharap ke depan Indonesia jangan hanya jadi pasar, tapi juga siap bersaing dengan negara tetangga," tuturnya kepada Republika, usai menjadi pembicara di Islamic Halal Business, Festival & Food Expo 2013, Sabtu (21/12).