Rabu , 15 November 2017, 00:57 WIB

Pengelolaan Bandara oleh Asing Bisa Memperlemah Karantina

Rep: Ahmad Fikri Noor/ Red: Dwi Murdaningsih
ANTARA FOTO
Petugas Bea dan Cukai bersama petugas Karantina Perikanan Aceh memperlihatkan barang bukti kepiting hidup bertelur yang akan dikirim ke Taiwan melalui bandara saat gelar kasus di Banda Aceh, Selasa (7/11).
Petugas Bea dan Cukai bersama petugas Karantina Perikanan Aceh memperlihatkan barang bukti kepiting hidup bertelur yang akan dikirim ke Taiwan melalui bandara saat gelar kasus di Banda Aceh, Selasa (7/11).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi 4 DPR RI Hermanto menolak rencana pemerintah yang akan menawarkan pengoperasian sejumlah bandara dan pelabuhan kepada asing. Menurutnya, keterlibatan asing dalam pengoperasian bandara dan pelabuhan berpotensi melemahkan kontrol karantina pertanian.

"Kontrol karantina yang lemah akan menimbulkan kerawanan. Produk-produk pertanian ilegal dari luar yang membawa organisme hama atau penyakit akan lebih mudah masuk ke Indonesia," ujarnya berdasarkan siaran pers yang diterima Republika.co.id, Selasa (14/11).

Ia menilai, organisme hama atau penyakit yang terbawa dari produk-produk pertanian ilegal dan lolos masuk ke Indonesia selanjutnya akan masuk ke sistem tanah dan tumbuhan serta hewan.  "Lalu organisme tersebut menginfeksi  tumbuhan dan hewan ternak kita.  Akibat infeksi tersebut, produktivitas pertanian kita akan rendah," ujar politisi Partai Keadilan Sejahtera itu.

Karantina, katanya, merupakan benteng pertahanan negara yang berperan sangat penting dalam mencegah masuknya produk-produk pertanian ilegal pembawa hama dan penyakit.