Kamis , 23 Oktober 2014, 07:53 WIB

Jokowi Harus Berani Ubah Paradigma Pembangunan

Rep: niken paramita/ Red: Taufik Rachman
dok Republika
Presiden terpilih Jokowi bersama istrinya, Iriana Widodo.
Presiden terpilih Jokowi bersama istrinya, Iriana Widodo.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Anggota DPD Fachrul Rozy menilai Presiden Joko Widodo (Jokowi) harus berani menerapkan strategi baru untuk pembangunan nasional. Menurutnya, Jokowi harus merubah paradigma pembangunan menjadi pembangunan berbasis kedaerahan.

"Semua harus berasal dari daerah, bukan dari atas ke bawah seperti yang selama ini terjadi. Dengan prestasi ini Jokowi akan punya bargaining yang kuat," ujar senator asal Aceh dalam Dialog Kenegaraan 'Harapan DPD RI Kepada Pemerintahan Jokowi-JK' di Gedung Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (22/10).

Beberapa strategi yang bisa dilakukan mewujudkan hal ini misalnya, Jokowi harus lebih banyak merangkul mitra-mitra daerah yang tidak memiliki kepentingan politik khusus, seperti DPD. Karena selama ini diungkapkannya pemimpin daerah masih dikuasai oleh partai politik. Sehingga prosedur pembangunan daerah masih mengedepankan keuntungan politiknya.

Karena itu agar tidak terjebak dengan kepentingan politik, presiden harus berani mengubah sistem perpolitikan dilembaga kedaerahan.

"Semua terjebak dengan kepentingan politik dan partai. Dia akan dikepung dengan prosedur yang berkaitan dengan kepentingan politik. Ganti semua sistem itu, berani nggak," katanya.

Kemudian, presiden juga menurutnya harus lebih menyuarakan isu kedaerahan ditingkat nasional dibanding isu politik itu sendiri. Dengan membangun isu daerah ini Fachrul yakin masyarakat yang selama ini tidak percaya dengan pemerintah akan berbalik."Harus ada terobosan. Mental kementerian dan lembaga yang harus diperbaiki," katanya.

Video

DPD RI Sepakat Kalijodo Harus Direlokasi