Ahad , 01 September 2013, 15:58 WIB

Musim Panen Tiba, Harga Beras Masih Mahal

Rep: Ita Nina Winarsih/ Red: Nidia Zuraya
Antara
Panen padi. Negeri ini bergelar Gemah Ripah Loh Jinawi
Panen padi. Negeri ini bergelar Gemah Ripah Loh Jinawi

REPUBLIKA.CO.ID, PURWAKARTA -- Harga beras di pasaran masih cukup mahal. Padahal, di sejumlah daerah telah memasuki musim panen. Namun, harga kebutuhan bahan pangan ini, seolah-olah tak mau turun.

Supriyadi (33 tahun), pedagang beras PD Rama Putra Pasar Rebo, Purwakarta, mengatakan, sebenarnya sejak sepekan terakhir ada penurunan harga. Tapi, nilainya kecil. Hanya Rp 100 per kilogram (kg).

Saat ini, beras dengan kualitas super harganya Rp 9.000 per kg. Beras kualitas sedang harganya Rp 8.000 per kg. Sedangkan beras kualitas rendah, harganya Rp 7.500 per kg. "Harga beras saat ini, sepertinya tidak akan turun. Meskipun sudah memasuki musim panen," ujarnya, kepada ROL, Ahad (1/9).

Menurutnya, meskipun harga beras masih mahal, untuk stoknya cukup banyak. Apalagi, petani di Purwakarta sebagian besar sudah panen musim kemarau ini. Selain di Purwakarta, kiriman beras dari luar juga banjir. Seperti, dari Subang, Karawang, dan Cianjur.

Justru, saat ini para pedagang tinggal mempersiapkan modalnya saja. Serta, berani membeli beras dengan harga yang masih mahal ini. Karena kondisi ini, lanjut Supriyadi, tingkat pembelian beras masih normal. Belum ada peningkatan. Bahkan, kecenderungannya konsumen membeli beras dengan harga eceran. Dengan menggunakan satuan liter. Sebab, bila memakai satuan kilo, harganya cenderung tak terjangkau. Untuk beras super, jika dijual dalam satuan liter harganya Rp 7.500. Sedangkan yang kualitas sedang harganya Rp 6.500 per liter. Untuk yang kualitas rendah Rp 6.000 per liter.

Sementara itu, Ria Purnama Ningsih (25 tahun), ibu rumah tangga asal Kelurahan Nagri Kaler, Kecamatan Purwakarta, mengaku, sangat keberatan dengan harga beras yang masih mahal ini. Seharusnya, bila sudah panen bahkan stoknya banyak, harga beras akan turun. Tapi, sekarang harga beras masih mahal. "Harganya tak bisa ditawar," ujarnya.

Untuk mengurangi beban pengeluaran, terpaksa Ria membeli beras dengan sistem eceran. Yaitu, hanya lima liter saja. Dia membeli beras kualitas sedang. Beras lima liter ini, diharapkan mampu memenuhi kebutuhan keluarganya yang hanya tiga orang ini, sampai lima hari kedepan.