Ahad , 25 Juni 2017, 17:24 WIB

Usai Bertemu Jokowi, Bachtiar Nasir Puji Kebijakan Ekonomi

Rep: Dessy Suciati Saputri / Red: Ratna Puspita
Antara/Puspa Perwitasari
Ketua Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI) Bachtiar Nasir meninggalkan Kompleks Istana Kepresidenan usai bertemu Presiden Joko Widodo di Jakarta, Ahad (25/6).
Ketua Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI) Bachtiar Nasir meninggalkan Kompleks Istana Kepresidenan usai bertemu Presiden Joko Widodo di Jakarta, Ahad (25/6).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua GNPF Bachtiar Nasir memberikan apresiasinya terhadap kebijakan yang diambil oleh pemerintah. Salah satunya terkait kebijakan ekonomi kerakyatan.

“Ekonomi kerakyatan adalah hal yang cukup bagus, adalah bagaimana kita dengan sekian belas juta hektar tanah diperuntukkan untuk masyarakat,” ujar Bachtiar seusai bertemu Presiden pada halal bi halal Idul Fitri 1438 Hijriah di Istana Negara, Ahad (25/6).

Presiden melakukan open house Idul Fitri 1438 Hijriah di Istana Negara hari ini. Pada kesempatan itu, para petinggi GNPF-MUI pun meminta Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin agar mereka bisa bersilaturahim dengan Jokowi. 

Ada tujuh orang dari perwakilan GNPF-MUI yang hadir dalam pertemuan ini, yakni M Kapitra Ampera, Yusuf Matra, Muhammad Lutfi Hakim, Habib Muchsin, Zaitun Rasmin, dan Deni. Termasuk juga Ketua GNPF Bachtiar Nasir 

Menurut Pratikno, kepada Presiden, GNPF mendukung sepenuhnya kebijakan pemerintah serta pembangunan bangsa. Selain itu, mereka juga menyampaikan apresiasinya terhadap Presiden.