Senin , 19 Juni 2017, 21:42 WIB

Menara Sapphire Target Topping Off November 2017

Red: Ichsan Emrald Alamsyah
str
Sentra Timur Residence (STR).
Sentra Timur Residence (STR).

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Sentra Timur Superblok yang di kembangkan oleh developer hasil kerjasama operasi (KSO) Perum Perumnas dan PT Bakrie Pangripta Loka, menargetkan penutupan atap (topping Off) pada bulan November 2017 mendatang. Saat ini kontruksi sudah mencapai lantai 9.

“Target kami pada bulan November 2017 sudah mulai topping off dan kami optimis serahterima dilakukan pada pertengahan tahun 2019,” kata Project Director, Windoko dalam acara Media Gathering dan buka bersama di Jakarta, Senin (19/6).

Menara Sapphire ini merupakan proyek tahap kedua yang di kembangkan di Sentra Timur Residence dengan investasi Rp 200 miliar. Dimana sampai saat ini penjualan sudah mencapai 65 persen dan ditargetkan sampai akhir tahun sudah 100 persen terjual (sold out).

“Harga memang ada kenaikan dari awal sebesar Rp12 juta permeter, sekarang sudah mencapai Rp14 juta/permeter dan akhir tahun diperkirakan harga Rp18 juta per meter persegi,” kata Windoko.

Menurutnya, kelebihan dari Menara Sapphire ini dikarenakan ada perbedaan dari enam menara sebelumnya. Desain fasade atau tampak muka dari tower ini lebih modern karena banyak dipengaruhi oleh unsur kaca.

Untuk interior pun jauh berbeda. Salah satunya adalah akan terlihat pada lantai yang akan menggunakan granite tile atau homogenous tile berukuran 60x60 cm yang sebelumnya hanya menggunakan ukuran 40x40cm pada lobi dan koridor.

Selain itu, kata dia, bangunan menentukkan karakter arsitektur tower ini dan efesiensi energi. Bidang elemen kaca tidak saja diperlukan untuk melihat pemandangan tetapi juga untuk penerangan alami yang mampu menghemat energi. “Desain rancang bangunan menara Sapphire ini memaksimalkan sirkulasi udara dam cahaya alami.” kata dia.

Proyek Sentra Timur Residencenyang terbaru ini mementingkan kualitas hidup bagi penghuninya. Di tower Sapphire memiliki 11/pilihan tipe kamar mulai dari tipe 25 studio hingga tipe 62 dengan tiga kamar tidur. “Harga unitnya sendiri kita buka mulai dari harga dibawah Rp 400 juta dan tentu untuk di kawasan Sentra Timur masih sangat terjangkau,” kata dia.

Selain itu, kelebiham lain memiliki unit apartemen di Sentra Timur ini adalah lokasinya yang strategis 300 meter pintu tol dan bersebelaham dengan terminal bus modern Pulo Gebang.

Tower Sapphire ini memeiliki 607 unit apartemen dan merupakan bagian dari 5/tower tahap 2 yang terdiri dari 2.032 unit apartemen dan kios dengan luas bangunan 21.665 meter persegi dan terdiri dari 28 lantai. “Unit apartemen ini akan dipasarkan disekitar harga 12 jutaan permeter persegi,” kata katanya.

Harga ini kata dia, cukup terjangkau untuk hunian di Jakarta yang kini sudah melambung tinggi. “Kami yakin produk baru Menara Sapphire ini akan diterima dengan baik oleh konsumen, selain desain menarik, harga juga terjangkau dan lokasi strategis,” ujarnya.

Berita Terkait