Rabu , 02 December 2015, 22:54 WIB

Bisnis Oleh-Oleh Haji Makin Berkembang

Red: Ismail Lazarde
Republika/EH Ismail
Pusat Belanja Thamrin City, Jakarta
Pusat Belanja Thamrin City, Jakarta

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --- Menyediakan aneka keperluan haji dan umrah, mulai dari perlengkapan busana haji, oleh-oleh haji, dan travel haji, menjadi peluang usaha yang masih terbuka lebar. Para pedagang oleh-oleh haji di lantai 3A Pusat Belanja Thamrin City menyatakan, bisnis barang-barang yang terkait haji dan umrah makin berkembang dan mendatangkan untung.

Ice, pemilik Toko Arasy mengatakan, keuntungan berusaha di lantai 3A Thamrin City selalu meningkat setiap tahun. Ice sudah berdagang di sana selama tiga tahun. “Awalnya memang berat, tapi sekarang kami sudah merasakan keuntungan berdagang aneka keperluan haji dan umrah di sini,” ujar Ice yang menjual aneka korma, kacang Arab, sajadah, dan tasbih, Selasa (1/12).

Menurut Ice, pengunjung semakin ramai di akhir pekan. Keuntungan yang diperoleh pun semakin besar dengan rata-rata omzet per bulan mencapai Rp 100 juta. Selain menjual langsung di tempat, Ice melayani penjualan paket oleh-oleh haji dan umrah yang bisa dikirim langsung ke rumah.

Hal yang sama diakui Ika Mustikawati, pemilik Toko Khaira Azka yang sudah setahun mengelola usaha perlengkapan haji di Thamrin City. Dengan harga perlengkapan haji dan umrah mulai Rp 10 ribu hingga Rp 350 ribu, Ika meraih omzet mencapai Rp 60 juta per bulan. “Ini terus meningkat belakangan. Prospek usaha ini memang bagus,” katanya.

Selain bisnis oleh-oleh haji dan perlengkapan haji, keuntungan usaha travel yang khusus melayani perjalanan haji dan umrah juga menggiurkan. Menurut Yuniarti Mutmainah yang sehari-hari mengelola Aulia Agency, bisnis perjalanan haji dan umrah yang dikelolanya semakin berkembang. “Permintaannya semakin meningkat dalam waktu satu tahun terakhir ini,” kata Yuniarti. Dia menambahkan, paket yang paling diminati adalah paket umrah plus wisata. Walhasil, keuntungan usaha Yuniarti dalam setahun mencapai Rp 300 juta per bulan.

Public Relation and Promotion Manager Thamrin City Lucy Ratna menyatakan, pihaknya memang mendorong dan mengembangkan potensi bisnis haji dan umrah yang pangsa pasarnya masih besar. Karena itu, Lucy meyakini bisnis tersebut akan menguntungkan bagi para pedagang di kawasan khusus haji dan umrah.

“Potensi pasar yang besar dan kebutuhan akan aneka perlengkapan serta oleh-oleh haji yang terus meningkat membuat Thamrin City menyediakan kawasan khusus di lantai 3A. Kawasan ini khusus untuk memenuhi kebutuhan tersebut,” ujar Lucy.

Lucy melanjutkan, saat ini membeli oleh-oleh khas Arab sudah menjadi tradisi jamaah haji dan umrah Indonesia sepulang dari Tanah Suci. Apalagi, keterbatasan kapasitas bagasi pesawat dan sedikitnya waktu selama di Tanah Suci membuat jamaah tidak bisa membeli banyak oleh-oleh dari sana.

“Nah, kami bertekad untuk memberikan kemudahan bagi para jamaah haji dan umrah dengan menyediakan pusat oleh-oleh haji di kawasan ini,” kata Lucy.n eh ismail