Selasa , 23 Oktober 2012, 12:34 WIB

Pemerintah Percaya Diri Turunkan Impor Daging Sapi 2013

Rep: Muhammad Iqbal/ Red: Ajeng Ritzki Pitakasari
REUTERS
Daging sapi impor (ilustrasi)
Daging sapi impor (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Kuota impor daging sapi pada 2013 diperkirakan menurun dibandingkan kuota 2012.  Hitungan itu disampaikan Direktur Peternakan dan Kesahan hewan Kementrian Pertanian, Syukur Iwantoro, di Jakarta, Selasa (23/10).

Sebagai gambaran, kuota impor pada 2012 mencapai 20 persen dari kebutuhan nasional sedangkan kuota impor pada 2013 diperkirakan mencapai 14 persen.  Syukur menyebut perkiraan itu merupakan hasil kajian supply and demand daging sapi nasional. 

"Keputusannya pada rapat koordinasi terbatas di menko (Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian)," ujar Syukur kepada wartawan seusai acara Pelepasan Tim Pemantau Pelaksanaan Pemotongan Hewan Qurban 1433 H/2012 di Kantor Kementerian Pertanian, Selasa (23/10). 

Oleh karena itu, impor daging sapi diperkirakan akan mencapai 74 ribu hingga 75 ribu ton dengan 60 persen berupa sapi bakalan dan 40 persen berupa daging beku. 

Syukur juga menyebut kebutuhan nasional daging sapi pada 2013 mencapai 500 ribu ton.  Jumlah itu merupakan hasil perhitungan dari jumlah penduduk Indonesia dipadukan dengan konsumsi rata-rata daging sapi yang mencapai 2,2 kg per kapita.  "Ada peningkatan dari berbagai hal seperti ketersediaan daging, kebutuhan maupun populasi sapi," kata Syukur.