Selasa, 6 Zulhijjah 1435 / 30 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Jelang Ramadhan, Harga Bahan Pokok Naik tak Wajar

Senin, 16 Juli 2012, 10:52 WIB
Komentar : 1
Bahan pokok diperkirakan bakal naik seiring kenaikan gaji pejabat nera. Selain itu juga dapat memicu laju inflasi yang semakin tinggi
Bahan pokok diperkirakan bakal naik seiring kenaikan gaji pejabat nera. Selain itu juga dapat memicu laju inflasi yang semakin tinggi

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Kenaikan harga bahan pokok menjelang Ramadhan berlangsung secara tak wajar. Pedagang menganggap kenaikan harga seharusnya terjadi sepekan menjelang Ramadhan, namun kenyataannya kenaikan sudah berlangsung sejak akhir Juni lalu. Pemerintah harus turun tangan mengatasi masalah itu.

Rosita (35 tahun), pembeli di Pasar Klender, Jakarta Timur, menilai, kenaikan harga kebutuhan pokok mungkin tidak disebabkan secara alami. Dia menganggap kenaikan harga terjadi karena ulah pihak tertentu yang mengambil keuntungan. Rosita khawatir kenaikan harga itu tak terjadi karena sedikitnya panen atau pasokan, tapi karena penimbunan.

Pedagang warung nasi ini mengatakan, bebannya makin berat akibat adanya kenaikan harga bahan pokok ini. Dia berharap pemerintah melaku kan pengawasan dan pengendalian terhadap naiknya harga-harga kebutuhan pokok. Untuk itu, pemerintah seharusnya melakukan langkah antisipatif. “Mereka (para spekulan) mengambil keuntungan besar di saat beban hidup masyarakat semakin terasa berat,” ujar Rosita di Pasar Klender.

Berdasarkan pantauan Republika, kenaikan harga di Pasar Klender terjadi pada cabai rawit yang semula Rp 24 ribu per kilogram naik menjadi Rp 28 ribu. Daging ayam boiler semula Rp 27 ribu naik menjadi Rp 30 ribu per kilogram.

Hal yang sama juga tampak di Pasar Ciledug, Tangerang, Banten. Harga cabai merah keriting Rp 28 ribu per kilogram, naik Rp 2.000 dari pekan lalu. Bawang merah Rp 13 ribu per kilogram, naik Rp 1.000 dari pekan lalu. Ayam potong mencapai Rp 30 ribu per ekor, padahal sebelumnya hanya Rp 26 ribu.

Di Pasar Baru, Bekasi, Jawa Barat, kenaikan harga paling signifikan terjadi pada beras, kecap, mi instan, gula merah, dan telur. Menurut Iwan (19), salah satu pedagang, gula merah juga mengalami kenaikan harga dari Rp 12 ribu per kilogram men jadi Rp 15 ribu. Beras mengalami kenaikan harga Rp 500 sampai Rp 1.000 per liter.

Kenaikan harga bahan pokok menjelang Ramadhan di Palembang, Sumatra Selatan, sudah terjadi sejak awal Juli lalu. Lonjakan harga paling tinggi pada harga daging ayam potong dan telur ayam. Pada beberapa pasar di Palembang, harga telur ayam sudah melonjak sampai Rp 17 ribu, demikian pula dengan daging ayam potong yang sudah mencapai Rp 36 ribu per kilogram.

Reporter : maspriel aries, aldian wahyu, laeny sulistyowati, rina tri handayani
Redaktur : M Irwan Ariefyanto
Rasulullah SAW melarang membunuh hewan dengan mengurungnya dan membiarkannya mati karena lapar dan haus.((HR. Muslim))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Wow, Pabrik di Tuban Pekerjakan Robot
 TUBAN -- Guna mendapatkan hasil masksimal, PT. Semen Gresik (Persero) Tbk di Tuban menggunakan jasa robot. Robot tersebut digunakan untuk melakukan sampling, persiapan dan...