Wednesday, 7 Jumadil Awwal 1439 / 24 January 2018

Wednesday, 7 Jumadil Awwal 1439 / 24 January 2018

Pertamina Tangani Semburan Gas Liar di Indramayu

Jumat 12 January 2018 03:12 WIB

Red: Gita Amanda

Pertamina

Pertamina

REPUBLIKA.CO.ID, INDRAMAYU -- Bupati Indramayu, Anna Sophanah mengatakan PT Pertamina sedang menangani semburan gas liar di Desa Pagedangan dan Sukaperna Kecamatan Tukdana. Ia berharap masyarakat terprovokasi isu tidak benar tekait semburan gas tersebut.

"Semburan gas saat ini tengah ditangani oleh Pertamina, untuk itu semua pihak harus bisa menahan diri dan tidak mudah terprovokasi oleh pihak luar," katanya, di Indramayu, Kamis (11/1).

Bupati meninjau langsung semburan gas di rumah salah seorang warga, walaupun kandungan gas yang keluar tidak berbahaya, namun semua pihak harus tetap waspada, terlebih beberapa warga mengaku sempat mengalami pusing-pusing. Gas tersebut juga mudah terbakar.

"Semburan gas yang keluar pada akhir 2017 tersebut harus menjadikan semua pihak lebih waspada terhadap datangnya bencana yang setiap saat bisa mengintai kapanpun," tuturnya.

Sementara itu Camat Tukdana, Basuni mengatakan di bawah koordinasi Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) semua pihak telah bertindak untuk mengurangi resiko semburan gas tersebut. Salah satunya kata dia yakni dengan mendirikan posko di Desa Sukaperna yang memudahkan semua pihak untuk melakukan koordinasi.

"Selain mendirikan posko, warga masyarakat juga diberikan pengobatan gratis dan bantuan sembako dari BPBD dan Dinas Ketahanan Pangan," katanya.

Kepala Legal and Relation Pertamina Jatibarang, Ery Ridwan mengatakan semua pihak telah turun untuk melihat semburan gas tersebut dan pihaknya hanya membantu dengan mengerjakan upaya pengurangan semburan gas. Dengan cara akan mengalirkan ke saluran gas rawa yang dimiliki oleh Pertamina dengan kedalaman antara 100-300 meter.

"Kita melubangi saluran gas ini dengan harapan gas tersebut bisa ketarik masuk ke dalam. Namun jika tidak bisa, akan dilakukan modifikasi atau dengan menyalurkannya kemudian dilakukan pembakaran dengan membuat flare," katanya lagi.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES