Selasa , 17 October 2017, 16:48 WIB

IPW: Pembangunan Apartemen Rp 150 Juta Perlu Didukung

Red: Dwi Murdaningsih
meikarta
Kota satelit Meikarta.
Kota satelit Meikarta.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah dan pengembang diharapkan sejalan dalam angka memenuhi kebutuhan perumahan masyarakat. Direktur Eksekutif Indonesia Property Watch (IPW) Ali Tranghanda mengatakan, kesamaan visi penting agar backlog kebutuhan rumah terpenuhi.

Dia mencontohkan, pengembangan kota baru Meikarta seharusnya mendapat dukungan dari pemerintah. "Sekarang yang menjadi pertanyaan apakah pemerintah mau membangun apartemen dibawah Rp 150 jutaan. Sekarang ada pengembang yang mau, yang selaras dengan visi pemerintah, seharusnya didukung," ujar Ali di sela-sela Intiland Property Expo 2017 di Senayan City, Jakarta, Kamis (12/10), melalui siaran pers.

Dia menegaskan, apabila ada persyaratan yang masih belum terpenuhi, seharusnya pemerintah dan pengembang duduk bersama untuk menyelesaikan persoalan tersebut. "Jadi pemerintah dan pengembang bisa menghasilkan solusi yang terbaik bagi masyarakat," tegas Ali.

Sementar CEO Intiland Development, Tbk. Hendro S Gondokusumo saat diminta pendapatnya mengatakan, setiap pengembang memiliki kiat tersendiri untuk mengembangkan sebuah kawasan hunian.  Termasuk Lippo Group yang sedang mengembangkan kawasan kota baru Meikarta.

"Menurut saya mereka mampu. Saya sempat berkunjung dan melihat langsung Meikarta, dan memang mereka (Lippo) sedang bekerja," kata dia.

Terkait dengan harga yang murah, Hendro berpendapat, hal tersebut wahar dalam dunia bisnis. "Menurut saya kalo jumlah  yang dibangun sangat banyak  pasti bisa harganya murah. Sama halnya dengan bisis pakaian, kalo puluhan dengan ratusan ribu potong kan jelas beda harganya," kata dia.