Saturday, 3 Jumadil Awwal 1439 / 20 January 2018

Saturday, 3 Jumadil Awwal 1439 / 20 January 2018

Peredaran Kartu Tol Tumbuh Cepat di Jatim

Ahad 31 December 2017 07:42 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Seorang pengemudi mobil pengguna jalan tol bertransaksi menggunakan kartu elektronik nontunai (ilustrasi)

Seorang pengemudi mobil pengguna jalan tol bertransaksi menggunakan kartu elektronik nontunai (ilustrasi)

Foto: Septianda Febrianda/ANTARA

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Peredaran kartu tol di Provinsi Jawa Timur dalam kurun tujuh bulan terakhir tahun 2017 tumbuh secara cepat. Hal itu karena perbankan gencar mempromosikan penggunaan kartu tersebut.

Kepala Divisi Sistem Pembayaran dan Pengelolaan Uang Rupiah Bank Indonesia Jatim Titien Sumartini, di Surabaya, Ahad (31/12) menyebutkan total sebaran kartu nontunai di wilayah Jatim hingga Desember 2017 telah mencapai sekitar 500 ribu. Angka itu, dia mengatakan, lebih tinggi dibanding Mei 2017 yang masih berada di kisaran 250 ribu pemakai atau tumbuh lebih cepat dibanding awal tahun hingga pertengahan 2017.

"Sampai saat ini, pihak perbankan juga terus gencar menyosialisasikan penggunaan kartu nontunai dengan menyiagakan petugas jaga di gerbang tol pada libur tahun baru," katanya.

Ia mengatakan, aksi gerak pihak perbankan di beberapa ruas gerbang tol wilayah Jatim tersebut dilakukan mulai pukul 07.00 WIB hingga pukul 17.00 WIB. "Kami harapkan dengan adanya aksi gerak perbankan pada libur tahun baru akan semakin meningkatkan pengguna kartu tol dalam program pemerintah terkait Gerakan Nontunai," katanya.

Sebelumnya, kewajiban aturan penggunaan kartu nontunai pada ruas tol Jatim telah dilakukan sejak Oktober 2017. Tujuannya untuk mendukung Gerakan Nasional Nontunai (GNT) yang telah dicanangkan Bank Indonesia untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap penggunaan instrumen nontunai.

Kebijakan itu, juga tertuang dalam Permen PU dan Perumahan Rakyat No. 16/PRT/M/2017 tentang transaksi tol nontunai di jalan tol. Bersamaan dengan itu pula, Bank Indonesia Jawa Timur telah menerbitkan Peraturan Dewan Gubernur (PDG) No. 19/10/PADG/2017 tentang Gerbang Pembayaran Nasional (National Payment Gateway).

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika Setiap Minggunya

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES