Selasa , 11 Juli 2017, 14:42 WIB

Bank Dunia dan Alibaba Jadi Investor Halomoney.co.id

Red: Teguh Firmansyah
Holomoney
Managing Director HaloMoney.co.id.
Managing Director HaloMoney.co.id.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Industri teknologi finansial atau financial technology (Fintech) Indonesia kedatangan investor baru berskala global.  Salah satu pelaku Fintech Indonesia yang juga anggota Asosiasi Fintech Indonesia, Halomoney.co.id, pekan ini mengumumkan masuknya investor baru melalui pendanaan series B.

Di antara investor yang bergabung ialah International Finance Corporation (IFC), anak usaha Bank Dunia yang bergerak dalam pembiayaan strategis, senilai 15 juta dolar AS atau sekitar Rp 200 miliar (dengan asumsi US$ 1 = Rp 13.389, nilai tukar rupiah 10/7).

Investor lainnya adalah AliBaba, SBI Group, dan H&Q Utrust dengan total pendanaan senilai US$ 50 juta (atau sekitar Rp 670 miliar).  Sebelumnya, pada pendanaan series A pada April 2015 senilai US$ 40 juta, para investor yang bergabung adalah Goldman Sachs, Nova Founder Capitals, Stem Financial, ACE & Company, dan Route 66 Ventures.

Pendanaan series A dan Series B ini dilakukan oleh CompareAsiaGroup, grup usaha Halomoney.co.id yang berbasis di HongKong.  Pendanaan series B ini dilakukan untuk memberdayakan konsumen di tujuh negara di Asia dan meningkatkan kondisi finansialnya menjadi lebih sehat, dengan mencocokkan setiap konsumen dengan produk yang paling sesuai dengan kebutuhan dan profil risikonya. 

Tujuh negara di Asia yang menjadi fokus kerja CompareGroupAsia ialah Indonesia (Halomoney.co.id), Malaysia (comparehero.my), Thailand (moneyguru.co.th), Singapura (Singsaver.com), Filipina (moneymax.ph), Hongkong (moneyhero.com.hk), dan Taiwan (money101.com.tw).

Pada pendanaan kali ini, CompareAsia Group akan memberikan perhatian lebih besar pada konsumen Indonesia.
Dengan pendanaan series B ini, CompareAsiaGroup akan mengembangkan skala bisnis dalam tiga hal penting: Pertama, menjangkau lebih banyak konsumen dengan meningkatkan awareness pada platform Halomoney.co.id serta membantu konsumen memahami layanan Halomoney.co.id.  Ini agar mereka memiliki kondisi finansial yang lebih sehat.

Kedua, mengembangkan teknologi yang dapat memberikan solusi kepada konsumen sesuai dengan kebutuhan finansialnya, namun tetap memberikan user experience yang menarik bagi konsumen.  Ketiga, HaloMoney.co.id akan terus membangun tim terbaik di Asia, termasuk di Indonesia. Saat ini CompareAsiaGroup memiliki sekitar lebih dari 150 tim yang fokus membantu konsumen di Asia.

"Kami akan membangun a world class team denan kultur terbaik di dalam CompareAsiaGroup, serta memperluas akses layanan informasi produk keuangan bagi konsumen selain kartu kredit dan KTA" terang Riko Depari, Managing Director Halomoney.co.id, dalam keterangan tertulis y, Selasa (11/7).

Masuknya investor strategis baru dan ditambah dengan dukungan investor lama telah memberikan lebih dari sekedar modal bagi CompareAsiaGroup untuk melayani masyarakat di Asia meningkatkan literasi keuangan dan ekonomi mereka.

"Bergabungnya investor baru dan investor lama memungkinkan kami untuk memenuhi visi kita untuk memberdayakan lebih dari 600 juta konsumen di Asia untuk membangun kehidupan finansial yang lebih sehat," ujar Riko.

Halomoney.co.id merupakan situs perbandingan independen yang saat ini fokus dengan layanan kartu kredit dan kredit tanpa agunan (KTA). Konsumen Indonesia dapat memanfaatkan informasi keuangan di Halomoney.co.id untuk melakukan perbandingan sekaligus pengajuan kartu kredit dan KTA. Semua layanan dan informasi dari Halomoney dapat dinikmati oleh konsumen secara gratis.