Jumat, 11 Sya'ban 1439 / 27 April 2018

Jumat, 11 Sya'ban 1439 / 27 April 2018

Realisasi Penambahan Jargas Selama 2017 Melebihi Target

Kamis 11 Januari 2018 20:55 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

 Bupati Musi Banyuasin (Muba) Dodi Reza Alex meresmikan jaringan gas rumah tangga dari PT PGN yang mulai mengalir ke rumah warga, Rabu (27/9).

Bupati Musi Banyuasin (Muba) Dodi Reza Alex meresmikan jaringan gas rumah tangga dari PT PGN yang mulai mengalir ke rumah warga, Rabu (27/9).

Foto: dok. Humas Pemkab Muba

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memberikan apresiasi terhadap capaian sektor hilir minyak dan gas bumi (migas) sepanjang 2017. Untuk program jaringan gas bumi (jargas) kota, pada tahun 2017 mendapat tambahan sebesar 63.551 Sambungan Rumah (SR), sehingga capaian di tahun 2017 mencapai 383.065 SR atau melebihi dari yang ditargetkan semula, yaitu sebanyak 376.914 SR.

Untuk tahun 2018 ditargetkan pemasangan jargas ini mencapai 463.495 SR. Program jargas ini selain dibiayain APBN, Pemerintah juga mendorong agar Badan Usaha Niaga Umum Gas Bumi dapat turut serta mengembangkan jaringan gas kota. Sementara untuk pipa gas, hingga akhir 2017 telah dibangun sepanjang 10.671 kilometer (km) dan akan ditambah menjadi 11.226 km pada tahun 2018. Penambahan pada 2017 dilakukan sepanjang 484 km dari ruas Belawan-KIM-KEK, Ruas Payo Selincah, dan Ruas WJB Batam.

PGN Target Pasang 29 Ribu Sambungan Jargas di Tarakan

Pelaksana Tugas Dirjen Migas Kementerian ESDM Ego Syahrial mengatakan BBM Satu Harga yang ditargetkan 54 titik, sebanyak 50 titik di antaranya oleh Pertamina dan 4 titik oleh AKR, betul-betul terbangun dan sisanya diresmikan oleh Presiden Jokowi pada Desember di Pontianak, Kalimantan Barat.

Ia mengatakan, hingga akhir 2017, sebanyak 57 titik BBM Satu Harga dari Pulau Sumatera hingga Papua telah diresmikan. Dengan program ini, masyarakat yang sebelumnya harus membayar Rp 7.000 hingga Rp 100.000 untuk membeli satu liter solar dan bensin RON 88, kini dapat membeli dengan harga yang ditetapkan pemerintah yakni Rp 5.150 untuk Solar dan Rp 6.450 untuk Bensin RON 88. Hingga 2019, Program BBM Satu Harga memiliki target untuk membangun lembaga penyalur BBM di 150 lokasi oleh PT Pertamina (Persero) dan 7 lokasi oleh PT AKR Corporindo pada 148 Kabupaten.

Selain itu, sebanyak 17.081 unit Konverter Kit LPG untuk nelayan telah dibagikan di 28 Kabupaten/Kota. Capaian tersebut menambah jumlah konverter kit yang diberikan kepada nelayan sebanyak 5.473 unit di tahun 2016. Sementara untuk tahun 2018, sebanyak 40 ribu unit konverter kit akan dibagikan kepada nelayan di 44 Kabupaten/Kota. Dengan menggunakan konverter kit ini, nelayan akan dapat mengurangi biaya operasional sebesar Rp 30 ribu hingga Rp 50 ribu per hari, memberikan energi bersih dan aman, serta mengurangi konsumsi BBM.

Kapasitas kilang di tahun 2017 sama dengan dua tahun sebelumnya, yakni 1.169.000 barel per hari, target yang sama pun ditentukan untuk tahun 2018. Untuk 10 tahun ke depan, Pemerintah berencana untuk merevitalisasi kilang eksisting dan mengutamakan produk BBM untuk kebutuhan dalam negeri.

Adapun proyek-proyek kilang yang sedang berjalan antara lain: Grass Root Refinery Bontang (kapasitas 300 mbdc) dan Tuban (300 mbdc), serta Refinery Development Master Plan (RDMP) Balikpapan (360 mbdc), Cilacap (400 mbdc), Dumai (300 mbdc), dan Balongan (240 mbdc). RDMP Balikpapan saat ini telah mulai konstruksi. Alokasi gas domestik untuk di tahun 2017 adalah sebesar 60,6 persen yang pemanfaatannya diutamakan untuk listrik dan industri. Tahun 2018, diproyeksikan sebesar 61 persen.

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES