Tuesday, 7 Zulqaidah 1435 / 02 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Investasi Asing di Indonesia Meningkat

Thursday, 10 January 2013, 19:49 WIB
Komentar : 0
Republika/Wihdan
Pemaparan Indonesia Investment Outlook 2012 di Jakarta beberapa waktu lalu (ilustrasi).
Pemaparan Indonesia Investment Outlook 2012 di Jakarta beberapa waktu lalu (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Aktivitas investasi domestik dan asing sepanjang 2012 mengalami peningkatan yang signifikan.

Investasi asing mengalami tren kenaikan mencapai 6,3 triliun dolar AS pada triwulan III. 

Kepala Ekonom Danareksa Research Institute, Purbaya Yudhi Sadewa, mengatakan sejak 2011 tren investasi asing terus mengalami peningkatan. "Sebelum 2010 investasi asing tidak jelas arahnya," ujar Purbaya dalam pemaparan Danareksa Investment Outlook 2013 di Jakarta, Kamis (10/1).

Pada periode Januari hingga September 2012 investasi asing didominasi oleh sektor sekunder, terutama sektor industri manufaktur, yaitu sebesar 47,1 persen. Di sektor ini biasanya asing membutuhkan investasi besar untuk pembangunan pabrik. Sisanya didukung oleh sektor primer (28,4 persen) dan tersier (24,5 persen).

Gejala ini menurut Purbaya menunjukkan prospek peningkatan produktivitas. Meningkatnya produktivitas akan meningkatkan daya saing produk Indonesia di pasar lokal maupun pasar global. 

Tingginya investasi telah meningkatkan permintaan akan barang modal. Kenaikan impor, terutama barang modal, menunjukkan indikasi ekonomi Indonesia sedang meningkatkan produktivitasnya. Meskipun rasio barang modal hanya 19 persen dari total impor, trennya sepanjang 2012 terus mengalami kenaikan.

Hingga November 2012 impor bahan mentah mencapai 74 persen dari total impor. Sisanya impor barang konsumsi sebesar 7 persen.

Permintaan domestik yang sangat kuat telah memicu kenaikan impor. Sedangkan kondisi global yang lesu membuat ekspor Indonesia tertekan. Akibatnya, Indonesia mengalami defisit neraca perdagangan, terutama pada April hingga Juli 2012 dan Oktober hingga November 2012.

Total ekspor Indonesia hingga November 2012 mencapai 174,76 triliun dolar AS. Sedangkan impor sebesar 176,09 triliun dolar AS. Ketimpangan ekspor-impor ini mengakibatkan defisit neraca transaksi berjalan. "Hal ini menimbulkan kekhawatiran banyak kalangan," tutur Purbaya.

Defisit neraca transaksi berjalan di Indonesia bukan untuk pertama kalinya terjadi. Purbaya menjelaskan Indonesia pernah mengalami hal tersebut pada 1981 hingga 1997. Ketika itu perekonomian Indonesia tumbuh dengan laju yang sangat tinggi.


 

 

 

Reporter : Friska Yolandha
Redaktur : Chairul Akhmad
Dan dirikanlah shalat dan tunaikan zakat. Dan apa-apa yang kamu usahakan dari kebaikan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat pahalanya pada sisi Allah. Sesungguhnya Allah Maha Melihat apa-apa yang kamu kerjakan. (QS.Al-Baqarah [2]:110)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Normalisasi Kebijakan Fiskal AS dan Subsidi BBM Indonesia
Analis dan pelaku pasar di Amerika menunggu langkah pemerintah selanjutnya dalam menangani subsidi BBM. Investor sedang mencari kesempatan menanamkan modal, di saat bursa...