Jumat, 7 Jumadil Akhir 1439 / 23 Februari 2018

Jumat, 7 Jumadil Akhir 1439 / 23 Februari 2018

Penjualan Properti Trump Dicurigai Libatkan Pencucian Uang

Jumat 19 Januari 2018 14:23 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nidia Zuraya

Presiden AS Donald Trump

Presiden AS Donald Trump

Foto: thesource.com
Organisasi Trump menolak tuduhan tersebut karena tidak berdasar.

REPUBLIKA.CO.ID,WASHINGTON -- Kesaksian kepada Kongres AS oleh kepala sebuah firma riset politik menunjukkan bahwa penjualan properti Trump Organization kepada warga negara Rusia kemungkinan telah melibatkan pencucian uang, kata ketua dewan Demokrat di House Intelligence Committee.

Panel tersebut merilis transkrip wawancara tertutup pada 14 November dengan pendiri Fusion GPS Glenn Simpson, yang perusahaannya mempekerjakan mantan mata-mata Inggris untuk meneliti kandidat kampanye kandidat presiden Donald Trump kepada orang-orang Rusia dan menghasilkan sebuah berkas.

"Transkrip tersebut mengungkapkan tuduhan serius bahwa Organisasi Trump kemungkinan terlibat dalam pencucian uang dengan warga negara Rusia," kata perwakilan Adam Schiff, dilansir di Reuters, Jumat (19/1).

Organisasi Trump menolak tuduhan tersebut karena tidak berdasar. Demokrat lain di komite yang dikuasai Partai Republik, Perwakilan Jim Hines, berusaha untuk melontarkan komentar Schiff, mengatakan: "Simpson tidak memberikan bukti dan saya pikir itu penting. Dia mengajukan tuduhan." katanya.

Dewan Perwakilan Rakyat sedang melakukan salah satu dari tiga investigasi kongres terhadap kemungkinan kolusi antara kampanye Trump pada 2016 dan Rusia. Penasihat Khusus Robert Mueller memimpin penyelidikan terpisah oleh Departemen Kehakiman AS. Moskow menyangkal kesimpulan badan intelijen AS bahwa hal tersebut mengganggu pemilihan 2016 untuk membantu Trump dan Trump menyangkal adanya kolusi.

Dalam kesaksiannya, Simpson mengatakan bahwa perusahaannya meneliti penjualan kondominium di properti Trump di New York, Miami, Panama City dan Toronto dengan ketat. "Ada banyak transaksi real estat di mana Anda tidak bisa benar-benar tahu siapa yang membeli properti itu. Dan terkadang properti akan dibeli dan dijual, dan mereka akan dibeli dengan harga satu dan dijual sebentar lagi, dan itu sama sekali tidak masuk akal bagi kita." katanya.

"Kami melihat pola jual beli yang menurut kami sugestif pencucian uang," ujarnya menambahkan.

Awal bulan ini, Senator Demokrat AS, Dianne Feinstein merilis kesaksian Simpson di depan Komite Kehakiman Senat, di mana dia adalah pejabat Demokrat. Ketua Partai Republik, Chuck Grassley, belum menyetujui pembebasan tersebut.

Fusion GPS, yang berbasis di Washington, mempekerjakan mantan mata-mata Inggris Christopher Steele untuk menyelidiki urusan bisnis Trump dengan Rusia. Ini pertama kali menyelidiki Trump atas nama situs berita online Washington Free Beacon yang konservatif dan kemudian untuk Komite Nasional Demokrat.

Trump berulang kali mengkritik berkas tersebut, yang didasarkan pada penyelidikan Steele, menyebutnya "gadungan" dan "diskrit dan palsu."

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES