Kamis , 07 December 2017, 13:00 WIB

Dunia Bakal Menghasilkan Kekayaan Rp 810 Ribu Triliun

Red: Nidia Zuraya
Blogspot.com
Kekayaan (ilustrasi)
Kekayaan (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Hasil laporan yang dirilis Credit Suisse Research Institute pada Rabu (6/12) menyebutkan bahwa dunia diperkirakan menghasilkan 60 triliun dolar AS dalam lima tahun ke depan. Menurut laporan yang dibuat oleh unit penelitian bank terbesar kedua di Swiss itu, laju keseluruhan penciptaan kekayaan akan menjadi relatif moderat.

"Tidak mengherankan, negara-negara emerging markets akan maju lebih dinamis daripada negara-negara maju," laporan tersebut mencatat.

Dan dalam hal segmen kekayaan, hampir seperempat populasi global akan masuk kelas menengah pada 2022. "Cina, India dan zona euro juga memberikan kontribusi besar terhadap tingkat rekor baru kekayaan global, setara dengan 56.540 dolar AS per orang dewasa," kata laporan tersebut.

Dalam laporan tersebut disebutkan bahwa sejak 2002, kekayaan global telah meningkat lebih dari dua kali lipat. Namun, krisis keuangan global sangat mengubah laju dan pola penciptaan kekayaan yang diamati sampai 2007.

Perbedaan nyata membagi dekade pertama abad baru menjadi dua periode yang berbeda: krisis pra dan pasca krisis keuangan. Sebelum krisis, kekayaan global tumbuh pada laju tahunan sebesar 9,5 persen.

"Setelah mencatat penurunan yang sangat tajam sebesar minus 12,6 persen pada 2008, agregasi kekayaan dilanjutkan pada tingkat yang jauh lebih moderat hanya 3,8 persen per tahun. Dan tampaknya tidak akan bertambah cepat dalam waktu dekat," kata laporan tersebut.

Laporan tersebut memproyeksikan bahwa pada tahun-tahun mendatang kekayaan akan terus tumbuh dengan kecepatan yang sangat mirip, dan pada 2022 dunia akan mendapatkan lebih kaya sebesar 60 triliun dolar AS.

Sementara tingkat kenaikan kekayaan tahunan diproyeksikan menjadi 3,3 persen untuk negara-negara maju, yang sedikit di bawah rata-rata global, perkiraan untuk negara-negara berkembang hampir dua kali lipat sekitar 6,5 persen, kata laporan tersebut. Antara tahun 2000 dan 2017, negara-negara berkembang meningkatkan pangsa kekayaan global mereka dari 11 persen menjadi 19 persen.

"Dan mereka ditetapkan untuk pertumbuhan lebih lanjut: Dalam lima tahun ke depan mereka diharapkan mengumpulkan kekayaan dua kali lebih cepat dari pasar negara-negara maju dan memegang sebanyak 22 persen dari kekayaan global," kata Credit Suisse Institute.


Sumber : Antara/Xinhua