Jumat , 13 October 2017, 09:17 WIB

Harga Minyak Dunia Turun

Red: Nidia Zuraya
EPA/Mark
Ilustrasi harga minyak mentah dunia.
Ilustrasi harga minyak mentah dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Harga minyak dunia berakhir lebih rendah pada Kamis (12/10) atau Jumat (13/10) pagi WIB, setelah Badan Energi Internasional (IEA) melaporkan prospek pasar yang bearish.

Dalam laporan pasar minyak bulanannya, IEA yang berbasis di Paris mengatakan bahwa pihaknya terus melihat permintaan global untuk minyak mentah tumbuh 1,6 juta barel per hari (bpd) pada 2017, sebelum moderat menjadi 1,4 juta barel per hari pada 2018.

"Perkiraan pertumbuhan permintaan global kami tidak berubah pada 1,6 juta barel per hari pada 2017, atau 1,6 persen, dan 1,4 juta barel per hari pada 2018, atau 1,4 persen," kata laporan tersebut.

Sementara itu, para pedagang juga fokus pada data persediaan minyak Amerika Serikat (AS). Badan Informasi Energi (EIA) dalam laporan mingguannya yang dterbitkan pada Kamis (12/10) menyebutkan persediaan minyak mentah AS turun 2,7 juta barel pada pekan yang berakhir 6 Oktober menjadi 462,2 juta barel, 2,5 persen di bawah level setahun yang lalu.

Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November, turun 0,70 dolar AS menjadi menetap di 50,60 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Sementara itu, patokan global, minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Desember, turun 0,69 dolar AS menjadi ditutup pada 56,25 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange.





Sumber : Antara/Xinhua

Berita Terkait