Kamis , 02 October 2014, 07:17 WIB

Harga Minyak Perpanjang Kerugian Meski Stok AS Turun

Red: Julkifli Marbun
Antara
Harga Minyak Mentah
Harga Minyak Mentah

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Harga minyak memperpanjang kerugian curam sehari sebelumnya pada Rabu (Kamis pagi WIB), meskipun terjadi penurunan tak terduga dalam stok minyak mentah AS, di tengah bertahannya kekhawatiran tentang persediaan yang melimpah.

Patokan AS, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November, turun 51 sen menjadi ditutup pada 90,73 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman November, juga kehilangan 51 sen menjadi menetap di 94,16 dolar AS per barel di London, penutupan terendah sejak 29 Juni 2012.

Untuk hari kedua berturut-turut, pasar minyak dimulai dengan dorongan lebih tinggi dan kemudian runtuh pada sore hari," kata Gene McGillian di Tradition Energy.

"Sepertinya minyak belum menemukan bagiah bawahnya," katanya, setelah penurunan tajam dalam WTI dan Brent pada pertengahan Juni.

Pada Selasa harga minyak jatuh, dengan WTI turun ke terendah 22-bulan dan Brent tenggelam ke tingkat yang terakhir terlihat pada akhir Juni 2012.

"Kondisi ekonomi di Eropa dan Asia -- khususnya Tiongkok -- dan persediaan di seluruh dunia terus membebani pasar," kata McGillian.

Kekhawatiran dibayangi laporan mingguan Departemen Energi AS pada Rabu yang menunjukkan cadangan minyak mentah komersialnya turun 1,4 juta barel pada pekan lalu, mengalahkan ekspektasi para analis untuk kenaikan 900.000 barel. Penurunan persediaan dapat menunjukkan permintaan kuat di konsumen minyak mentah terbesar dunia itu.

Dolar mencapai tingkat tertinggi enam tahun terhadap yen dan tertinggi dua tahun terhadap euro. Dolar yang lebih kuat membuat minyak yang dihargakan dalam dolar lebih mahal untuk pembeli yang menggunakan mata uang lemah, sehingga cenderung meredam permintaan.

Sumber : Antara