Rabu, 7 Jumadil Awwal 1439 / 24 Januari 2018

Rabu, 7 Jumadil Awwal 1439 / 24 Januari 2018

Berdonasi Sambil Menikmati Manfaat Wakaf Produktif

Selasa 09 Januari 2018 21:09 WIB

Rep: Mg02/ Red: Hiru Muhammad

Berdonasi sambil memberdayakan ekonomi masyarakat pedesaan telah digiatkan Dompet Dhuafa di sejumlah daerah di indonesia.

Berdonasi sambil memberdayakan ekonomi masyarakat pedesaan telah digiatkan Dompet Dhuafa di sejumlah daerah di indonesia.

Foto: dok. Dompet Dhuafa

REPUBLIKA.CO.ID,  SUBANG  -– Masyarakat desa Cirangkong, kecamatan Cijambe, Kabupaten Subang, secara bertahap merasakan manfaat keberadaan Program Indonesia Berdaya di wilayah mereka.

Program Indonesia Berdaya merupakan program yang kaya akan pemberdayaan baik bagi kemandirian ekonomi yang produktif maupun pemberdayaan edukasi yang dikelola secara baik dan teratur dalam bentuk pertanian dan peternakan.

Etika Setiawanti General Manager Marketing Communication Dompet Dhuafa mengatakan program ini dimaksudkan untuk mengajak keterlibatan masyarakat khususnya donatur atau relawan dalam mengawal program pemberdayaan Dompet Dhuafa.

Mereka bisa   melihat dan mengunjungi lokasi program secara langsung serta berinteraksi dengan penerima manfaat. Sehingga selain berdonasi, donatur pun merasa menjadi bagian atas program Indonesia Berdaya. 

"Kegiatan ini juga salah satu bentuk laporan kami kepada public atas amanah zakat, infak, sedekah maupun wakaf yang telah mereka percayaan kepada kami selama ini," kata Etika dalam keterangan persnya yang diterima Republika, Selasa (9/1).

Pada lahan Indonesia Berdaya yang seluas 10 hektar itu, tertanam buah naga, jambu kristal, nanas, papaya California dan juga peternakan kambing yang semuanya dikelola dan dirasakan hasilnya oleh petani dan peternak lokal.

Selain itu, program ini juga  menjadikan usaha pertanian dan peternakan sebagai pusat wisata dan edukasi pertanian (agrowisata).

Subang telah menjadi saksi peran Dompet Dhuafa bersama pegiat Indonesia Berdaya dalam memberdayakan dan mengangkat potensi lokal yang mandiri dan produktif.  Subang menjadi bukti,  wakaf produktif yang donatur amanahkan telah memberi manfaat yang mengalir bagi mereka dan penerima manfaat tentunya. 

"Kebaikan-kebaikan inilah yang membuat kami merasa perlu menyampaikannya kepada pegiat Indonesia Berdaya serta donatur lainnya dan menularkannya kepada masyarakat lebih luas melalui peran selebgram atau influencer," katanya.

Dalam kegiatan bertema "Fruit O'Clock" ini, selain memetik langsung buah-buahan di kebun buah Indonesia Berdaya, mereka juga akan merasakan langsung lezatnya olahan buah naga dari tangan celebrity chef Ari Galih. Tidak  hanya itu,  acarapun menjadi lebih bermakna dengan kehadiran Ustadz Rahmatullah sebagai narasumber kajian "Petik Kebaikan Hidup Ala Rasulullah".

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES