Rabu, 8 Zulqaidah 1435 / 03 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Inilah Batas Tanah Suci Makkah (1)

Senin, 08 Oktober 2012, 16:54 WIB
Komentar : 0
contructionweekonline.com
Kota Suci Makkah, Arab Saudi.
Kota Suci Makkah, Arab Saudi.

REPUBLIKA.CO.ID, Allah telah menyucikan seluruh kawasan sekitar Makkah, sebagaimana Dia menyucikan kota Makkah itu sendiri. Demikianlah tanah yang disucikan Allah sejak diciptakannya bumi sampai hari kiamat nanti.

Dikisahkan bahwa Malaikat Jibril memberitahu Nabi Ibrahim tentang batas-batas Tanah Suci ini dan menyuruhnya untuk menandainya dengan menancapkan batu. Ibrahim pun melaksanakannya, sehingga pantaslah jika Ibrahim disebut sebagai orang pertama yang menandai batas-batas kawasan suci Makkah, yaitu batas yang memisahkan antara Tanah Haram dan Tanah Suci (Tanah Haram).

Setelah Pembebasan Makkah (Fath Mukkah), Rasulullah mengutus Tamim lbn Asad al-Khaza'i untuk memperbaiki dan memperbarui tanda-tanda tersebut. Kemudian diteruskan oleh para khalifah kaum muslimin sesudahnya, sehingga tanda-tanda batas Tanah Suci itu mencapai 943 buah yang ditancapkan di atas gunung, bukit, lembah, dan di tempat-tempat yang tinggi.

Namun, kebanyakan dari tanda-tanda tersebut telah terpendam, sehingga tiada yang tersisa kecuali yang sempat diperbaiki kembali oleh para penerus sesudahnya.

Panjang kawasan Tanah Suci Makkah ialah 127 km dan luasnya kurang lebih 550 km persegi. Dalam kawasan tersebut, Allah telah menjadikannya sebagai tempat kembali (matsdbah), tempat bertemunya seluruh manusia, dan sebagai tempat yang aman (amna).

Allah berfirman, "Sesungguhnya orang-orang yang kafir dan menghalangi manusia dari jalan Allah dan Masjidil Haram yang telah Kami jadikan untuk semua manusia, baik yang bermukim di situ maupun di padang pasir, dan siapa yang bermaksud di dalamnya malakukan kejahatan secara zalim, niscaya akan Kami rasakan kepadanya sebahagian siksa yang pedih." (QS Al-Hajj/22:25).

Batas-batas Tanah Haram tersebut adalah Masjid Tan'im, daerah Ji'ranah, Al-Hudaibiyyah, Nakhlah, Adlat Laban, dan Ahl al-Haram.


Reporter : Hannan Putra
Redaktur : Dewi Mardiani
Sumber : Sejarah Mekah, Dr Muhammad Ilyas Abdul Ghani
Harta tidak akan berkurang dengan sedekah. Dan seorang hamba yang pemaaf pasti akan Allah tambahkan kewibawaan baginya(HR. Muslim, no. 2588)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Alhamdulillah, Masjid Pertama di Alaska Resmi Dibuka
ALASKA -- Alhamdulillah, sebuah masjid di Alaska resmi dibuka sekaligus menjadi bangunan masjid pertama disana. Seperti dilansir dari Onislam.com, Selasa (2/9), masjid ini...