Tuesday, 28 Zulqaidah 1435 / 23 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Prinsip Dasar dan Ajaran Tarekat Naqsyabandiyah (2)

Thursday, 19 January 2012, 09:30 WIB
Komentar : 0
Blogspot.com
Ilustrasi
Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, Lalu, pada zaman ketika Naqsyabandiyah mulai menjadi nama tarekat ini, Syekh Muhammad Bahauddin Naqsyaband menambahkan tiga asas lagi yakni wuquf qalbi, wuquf ‘adadi, dan wuquf zamani.

Dalam www.metafisika-center.org dijelaskan, wuquf qalbi adalah menjaga setiap gerakan hati untuk selalu mengingat dan menyebut asma Allah. Wuquf zamani berarti menghitung dan memerhatikan waktu untuk tidak melewatkan waktu tanpa mengingat Allah.

Sedangkan wuquf ‘adadi berkaitan dengan bilangan, yang mengandung makna pengutamaan hitungan ganjil dalam berdzikir, sebagai penghormatan yang bersifat sunah atas kesukaan Allah pada jumlah ganjil.

Di luar semua asas tersebut, terdapat pula dua kaidah jalan yang diperkenalkan para masyayikh tarekat setelah itu sebagai bekal perjalanan mencapai kebenaran hakiki. Keduanya adalah tariqat nafsani dan tariqat ruhani.

Tariqat nafsani, seperti dijelaskan Wikipedia, mengambil pendekatan dengan mendidik diri dan menundukkan ke-aku-an, yakni ego yang ada dalam diri manusia. Dalam mengamalkan tariqat ini, seseorang harus melakukan segala sesuatu yang berlawanan dengan kehendak ego. Karenanya ia dimaknai sebagai perang atau jihad dalam diri seorang Mukmin.

Sedangkan tariqat ruhani berarti pensucian ruh. Hal itu dimaksudkan agar ruh yang telah disucikan mengenali hakikat diri yang sebenarnya, sehingga ego akan menuruti dan menaatinya. Disebutkan, dari segi pengamalan, tariqat ini lebih mudah daripada tariqat nafsani.

Dalam situs www.khalidiyah.blogspot dikatakan, Tarekat Naqsyabandiyah Khalidiyah memiliki tujuan menjadi kekal berkepanjangan dalam memperhambakan diri secara lahir dan batin, serta dalam menghadirkan Allah ke dalam hati. Para sufi yang mengamalkan tarekat ini tidak bertujuan menjadi mulia, kaya, sakti, dan sebagainya, melainkan untuk mendekatkan diri dan mengharap ridha Allah semata.

Seorang tokoh Tarekat Naqsyabandiyah, Syekh Djalaluddin (pemegang silsilah ke-35), mengemukakan ajaran tarekat yang terdiri dari 17 tingkat mata pelajaran. Ia merupakan guru dari Muhammad Harun bin Sudji Tajul Arifin Al-Makasari II, pembawa Tarekat Naqsyabandiyah Khalidiyah Kurik.

Ke-17 tingkat mata pelajaran tersebut adalah dzikir ismu dzat, dzikir lathaif, dzikir napi isbat, dzikir wuquf, muraqabah ithlaq, muraqabah ahdiyatul af’aal, muraqabah ma’iyah, muraqabah aqrabiyah, muraqabah ahdiyatuzzat, muraqabah zatussyarfi walbuhti, maqam musyahadah, maqam mukasyafah, maqam muqabalah, maqam muqafahah, maqam fanafillah, maqam baqabillah, dan tahlil lisan 7 derajat.
 



Reporter : Devi Anggraini Oktavika
Redaktur : Chairul Akhmad
Rasulullah SAW bersabda:"Tidak akan masuk neraka orang yang shalat sebelum terbitnya matahari dan sebelum terbenamnya, yakni shalat subuh dan ashar."( HR Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar