Minggu, 2 Muharram 1436 / 26 Oktober 2014
find us on : 
  Login |  Register

Kisah Bijak Para Sufi: Bendungan

Rabu, 25 Januari 2012, 18:09 WIB
Komentar : 1
ipenz.org.nz
Bendungan (ilustrasi)
Bendungan (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, Konon, seorang janda dan lima anak lelakinya hidup di atas sepetak tanah yang diairi. Mereka hidup sederhana dari hasil panen tanah pertanian itu. Tetapi, hak mereka untuk memperoleh air dirampas oleh seorang tuan lalim yang memalang dan menutup bendungan itu.

Si Sulung beberapa kali berusaha memindahkan palang itu, tetapi ia tak cukup kuat, sedangkan adik-adiknya masih kecil. Lagipula, ia tahu bahwa tuan lalim itu selalu bisa menutup kembali bendungannya sehingga upayanya akan sia-sia belaka.

Suatu hari, Si Sulung bertemu ayahnya dalam mimpi. Oleh ayahnya, ia diberi petunjuk tertentu yang menimbulkan harapan. Tak lama kemudian, tuan lalim yang marah atas perilaku pemuda itu menyebarkan berita ke seluruh negeri bahwa ia seorang pembuat onar sehingga membuat masyarakat benci kepadanya.

Pemuda ini menyingkir ke sebuah kota yang jauh. Di sana, selama bertahun-tahun, ia bekerja sebagai pembantu seorang pedagang. Dan waktu ke waktu dikirimnya sejumlah uang kepada ibunya lewat perantaraan para pedagang yang sedang dalam perjalanan. Sebab, ia tak ingin keluarganya merasa berhutang budi kepada orang asing dan agar para pedagang itu tidak dicurigai, ia meminta mereka memberikan uang itu kepada adik-adiknya sebagai upah untuk pekerjaan tertentu.

Setelah berpuluh-puluh tahun lewat, Si Sulung pun memutuskan untuk kembali ke rumah ibunya. Ketika ia tiba di rumah, hanya seorang adiknya yang dengan ragu mengenalinya, sebab ia kini tampak jauh lebih tua.

"Kakak tertuaku berambut hitam," kata adiknya.

"Tetapi aku lebih tua sekarang," kata Si Sulung.

"Kami bukan pedagang," kata adiknya yang lain. "Bagaimana mungkin orang ini, dengan pakaian dan cara bicaranya, mengaku saudara kita?"

Si Sulung menjelaskan alasannya, tetapi adiknya itu tidak sepenuhnya yakin. "Aku masih ingat bagaimana kalian berempat kujagai, dan betapa kalian merindukan air yang muncrat dari lekukan yang melewati bendungan," kata Si Sulung.

"Kami tidak ingat itu," kata mereka. Sebab, waktu itu mereka masih kecil dan waktu telah menghapuskan banyak hal dari ingatan mereka.

"Namun, aku mengirimi kalian uang, yang mempertahankan hidup kalian sejak bendungan itu ditutup," kata Si Sulung.

"Kami tak pernah menerima uangmu; uang yang kami peroleh merupakan upah atas pekerjaan kami sendiri membantu para pengelana pedagang," jawab mereka serempak.

"Apa kau bisa menggambarkan tentang ibu kami?" tanya seorang adiknya yang masih mencari bukti.

Tetapi, ibu mereka sudah lama meninggal, dan ingatan mereka pun telah kabur sehingga mereka meragukan semua ingatan Si Sulung tentang sang ibu. "Kalaupun kau ini benar-benar kakak kami, apa maksud kedatanganmu?" tanya mereka.

"Aku ingin mengatakan pada kalian bahwa tuan lalim itu sudah tewas. Bahwa para prajuritnya telah membelot mengabdi kepada orang lain. Bahwa inilah saatnya bagi kita untuk mengembalikan kehijauan dan kebahagian di tanah ini."

"Aku tak ingat ada tuan lalim," kata adiknya yang pertama. "Tanah di sini selalu seperti ini," kata yang kedua. "Untuk apa kami harus menuruti kata-katamu?" tanya yang ketiga. "Aku ingin menolongmu, tetapi aku belum mengerti sepenuhnya apa yang kau katakan," kata yang keempat.

"Mari kita mulai bekerja," kata Si Sulung.

"Lebih baik kita menunggu apakah para pedagang datang," kata yang lainnya.

"Tentu saja mereka tidak akan datang," kata Si Sulung, "Sebab akulah yang menyuruh mereka." Tetapi, mereka berdebat, berdebat, dan berdebat.

Musim itu para pedagang tidak melewati jalan ke tanah bersaudara itu, sebab salju telah menghalangi jalan.

Sebelum datang musim salju, para kafilah melintasi sepanjang Jalur Sutra, tuan lalim yang kedua, yang lebih jahat dari yang pertama, muncul. Pada awal kemunculannya, tuan lalim itu hanya mengambil tanah yang ditinggalkan oleh pemiliknya. Ia melihat bendungan tak bertuan itu dan bangkitlah ketamakannya.

Ia bukan saja mengambil bendungan itu, tetapi juga memperbudak kelima orang bersaudara itu, sebab mereka masih sehat untuk bekerja berat, bahkan yang tertua sekalipun. Dan kelima orang bersaudara itu tetap saja adu mulut. Tampaknya tak ada lagi yang bisa menghentikan raja lalim itu kini.

Berasal dari Abu-Ali Muhammad bin Al-Qasim Al-Rudbari, kisah ini merupakan cerita terkenal dari Jalan Guru, tarekat Khwajagan.

Cerita ini menggambarkan asal-usul pelik dari ajaran-ajaran sufi, yang datang dari suatu tempat, tetapi tampaknya datang dari tempat lain, sebab pikiran manusia tak dapat merasakan (seperti kelima bersaudara dalam Fabel tadi) 'Sumber yang sejati'.

Rudbari memperoleh 'Rantai Peralihan' ajarannya dari semua sufi terdahulu, terutama dari Shibli, Bayazid, dan Harudan Qassar.



 

Redaktur : Chairul Akhmad
Sumber : Kisah Bijak Para Sufi oleh Idries Shah
Tidak ada pezina yang di saat berzina dalam keadaan beriman. Tidak ada pencuri ketika mencuri dalam keadaan beriman. Begitu pula tidak ada peminum arak di saat meminum dalam keadaan beriman.(HR Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Doyan Minum Soda Tampak Lebih Tua?
SAN FRANSISCO -- Sebuah studi menemukan minuman bersoda dapat membuat sel-sel tertentu dalam tubuh menua lebih cepat. Peneliti University of California, San Fransisco menyimpulkan...