Tuesday, 7 Zulqaidah 1435 / 02 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Jonathan Abdilla, Merasa Terhormat Jadi Muslim (1)

Thursday, 19 July 2012, 19:31 WIB
Komentar : 1
yhyqart.com
Mualaf (ilustrasi).
Mualaf (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, Ada pilihan yang dihadapi Jonathan Abdilla ketika hendak menerima kebenaran. Pertama, ia memeluk Islam namun menjadi minoritas.

Kedua, ia tetap menjadi seorang Kristen tapi tidak mendapatkan apa yang dicari.  "Setelah mempelajari ajaran Islam, saya menemukan kebenaran. Saya merasa terhormat menjadi seorang Muslim," kata dia mantap.

Jonathan menghabiskan sebagian besar hidupnya dalam kegenapan. Ia ingat betul bagaimana Allah SWT membuka matanya ibarat cahaya bersinar di dalam kegelapan. Ia memahami aspek paling sederhana, dari masa pencarian kebenaran adalah pertanyaan tentang proses penciptaan.

Saat itu, ia tidak menyadari bahwa Allah SWT memberikan petunjuk melalui setiap kejadian alam di dunia. "Saya tidak memahaminya, mengapa hal itu terjadi," ujarnya.

Ia mungkin mengerti bagaimana siklus air berlangsung dan peranannya terhadap kehidupan. Namun, ia tidak memahami bagaimana air menghilang dan kembali ke langit. Begitu pula saat ia melihat tubuh manusia. Bagaimana tubuh manusia yang terdiri dari air, lalu melihat alam semesta, dan mencoba memahami apa yang terjadi di luar sana.

Menurut Jonathan, ilmuwan dapat menjelaskan bagaimana proses itu tapi tidak bisa menjelaskan mengapa. Mereka sangat detail menjelaskan tujuan dari mekanisme penciptaan, tetapi mereka tidak pernah bisa menjelaskan tujuan dari mekanisme itu sendiri.

Karena dibesarkan dalam keluarga Kristen, Jonathan memiliki pemahaman umum dari prinsip-prinsip Kristen. Tapi ia tidak pernah menerima dengan akal sehat ketika disebutkan anak "Allah", trinitas.

Dogma gereja menjadi penghambat dirinya menerima Kristen. "Saya tidak tahu doktrin trinitas itu mengapa disebarluaskan. Gereja mungkin menuduh saya tidak memahami ajaran Kristen. Tapi itulah yang saya lihat," kata dia.

Masalah lain, lanjut Jonathan, ia melihat fakta bahwa seluruh orang Kristen menyembah Yesus. Pertanyaannya, ketika mereka menyembah Yesus maka di mana peran Allah SWT. Sejak itulah, ia tidak lagi menerima ajaran Kristen. "Saya mencoba untuk berdamai dengan lingkungan dan diri sendiri," ucapnya.




Reporter : Agung Sasongko
Redaktur : Chairul Akhmad
(Musim) haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi, barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji, maka tidak boleh rafats, berbuat fasik dan berbantah-bantahan di dalam masa mengerjakan haji. Dan apa yang kamu kerjakan berupa kebaikan, niscaya Allah mengetahuinya. Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepada-Ku hai orang-orang yang berakal.(QS:Al Baqarah 197)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar