Sabtu, 28 Safar 1436 / 20 Desember 2014
find us on : 
  Login |  Register

Abdullah Rolle: Mengenal Islam, ketika Amerika menginvasi Irak

Sabtu, 02 Juni 2012, 07:12 WIB
Komentar : 3
Onislam.net
Abdullah Rolle
Abdullah Rolle

REPUBLIKA.CO.ID, Abdullah Rolle membetot perhatian umat Islam di berbagai negara lewat album nasyid yang diluncurkannya. Pada 2010 lalu, ia sukses merilis album berjudul The Journey.

Dua tahun sebelumnya, album nasyid yang d pada tahun 2010 silam. Sebelumnya, pada tahun 2008, album nasidnya yang bertajuk Patience juga laris di pasaran.
 
Berbagai pentas sudah dilaluinya. Ia telah tampil di sejumlah negara, seperti di Eropa, Kanada, Afrika Selatan, Kuwait, Qatar, dan India. Abdullah juga sering muncul di stasiun televisi besar seperti Al-Jazeera, Peace TV, Islam Channel, S-Channel, dan Iqra.

Selain fokus menyiarkan dakwah Islamiyah lewat nasyid, Rolle pun serius mengelola studio, menjadi produser, mengerjakan jingle dan memberikan materi untuk beragama program acara. Di balik pencapaiannya yang begitu cemerlang, Abdullah Rolle ternyata adalah seorang mualaf.

Ia terlahir  dari keluarga Kristen. Rolle mengaku  mengenal Tuhan dari ibunya. Sang ibu selalu menceritakan kepada tentang Tuhan, tapi tidak pernah benar-benar mengajarkan tentang ketuhanan. Dia menjalankan kegiatan ibadah di gereja tanpa mempertanyakan apapun. Rolle memeluk Kristen karena memang dilahirkan dari keluarga Kristen.

Bakat musiknya sudah tumbuh sejak kecil. Di usia dini, ia belajar piano dari sang kakak. Dia belajar musik di London dan selalu datang di workshop musik untuk mendapatkan ilmu dan kesempatan guna menunjukan bakat bermusiknya. Sampai pada umur 17 tahun, dia masih berkutat dengan berbagai alat musik.

Ketika banyak orang menganggap suaranya enak untuk didengar, Rolle mulai percaya diri untuk bernyanyi. ‘’Suatu hari saya datang di sebuah workshop, saya ambil mikrofon, lalu saya menyanyi. Ternyata banyak yang menyukai suara saya. Pada saat itulah saya mulai bernyani,’’ ujarnya seperti dikutip laman www.islamonline.net.

Dia menghabiskan waktu selama tiga tahun untuk belajar olah vokal. Lama-kelamaan  bakat musiknya mulai terasah. Hingga kini, Rolle telah mendedikasikan dirinya dalam bidang musik selama 20 tahun. Pada tahun 1980-an sampai 1990-an, dia banyak berkeliling ke London, New York, Los Angeles, dan Toronto untuk menjalin kerja sama dengan perusahan rekaman besar dan artis-artis terkenal.

Salah satunya bekerja sama dengan Run DMC, salah satu grup musik hip-hop dari Amerika. Pada tahun 2001, MTV sempat menobatkan Run DMC sebagai grup musik hip-hop terbesar sepanjang masa.

 Setelah berkeliling ke berbagai benua, mencari uang dan ketenaran, pada  2002, Abdullah kembali ke London dan membuat perusahan rekamannya sendiri. Dengan perusahaannya itu dia mencoba bekerja dengan berbagai kelompok masyarakat, terutama anak-anak muda. Ketika itu, Kristen masih menjadi agama yang dianutnya.

Hidayah
‘’Hingga suatu saat ketika saya akan pergi ke studio ada seorang Muslim yang mendekati saya dan mengajak berbicara soal Muhammad dan Allah," ujarnya dalam sebuah sesi wawancara dalam acara The Deen Show. Pada awalnya dia tertarik untuk mendengarkan penjelasan dari seorang Muslim yang tidak diketahui asalnya itu.

Namun, karena harus mengejar waktu rekaman, dia terpaksa meninggalkannya. Saat itu, Rolle tak terlalu memperhatikan pembicaraan tersebut. Namun, seiring waktu,  pesan-pesan tentang Allah dan Rasulullah SAW itu selalu terngiang-ngiang dalam ingatannya.

Ketika pindah ke London bagian timur bersama keluarganya, Rolle sering mengunjungi toko buku bernama ‘’Dar Assalam’’ di daerah West End. Toko itu bisa memuaskan keingintahuannya. Melalui buku-buku pula, Rolee mengetahui apa yang sedang terjadi di dunia ini serta konspirasi-konspirasi yang terjadi.

Beberapa kali pengelola toko buku itu memberikannya booklet tentang Islam. Setipa mendapatkannya, Rolle tak pernah membacanya. Ia hanya menaruhnya  di dalam laci. Ia akhirnya tergerak untuk mengenal Islam, ketika Amerika menginvasi Irak.

Rolle mengaku mulai menaruh simpati pada umat Islam. Dia melihat bahwa dunia seringkali menyerang Islam dan Muslim. Tak hanya itu, media-media Barat juga kerap kali menuding  Islam sebagai sumber teroris. Ia pun mulai mencari jawaban mengapa Islam selalu disudutkan.
 
Beragam pertanyaan soal Islam mulai bermunculan dalam pikirannya. Pembicaraannya dengan seorang Muslim ketika akan bertolak ke studio rekaman  muncul kembali. Jiwanya mulai mencari-cari jawab atas pertanyaannya. Lagi-lagi Abdullah pergi ke toko buku langganannya itu.

Kali itu anaknya ikut bersamanya. ‘’Saya ingin mendapatkan sesuatau untuk jiwa saya. Buku-buku ini tidak banyak membantu,’’ ujarnya kepada anaknya. Lalu sang anak menunjuk sebuah DVD berjudul What is The Purpose of Life yang dibuat oleh Khaled Yaseen.

Tertarik dengan DVD itu, dia meminta kepada pengelola toko buku untuk memberikan volume ke 2 dan setelahnya. Namun tidak diberikan. Pengelola toko itu menyarankan untuk memahami dahulu apa yang adalah volume pertama itu.

Sekembalinya di rumah, dia merasa harus mempersiapkan diri sebelum menonton DVD itu. Mental dan fisiknya kemudian disiapkan. Ia lalu memutar kepingan DVD itu. Jiwanya merespons perkataan Khaled Yaseen tentang Islam sebagai sesuatu yang benar. Yakni tentang konsep  Tuhan yang satu, Allah SWT.

Logikanya mulai menerima setiap pesan-pesan yang disampaikan, hingga bagian tentang shalat lima waktu. Saat itu dia berhenti. Dia merasa dengan kegiatannya di studio rekaman yang bertumpuk, tak mungkin untuk menunaikan shalat. Namun, hati kecilnya tak dapat berbohong. Rolle benar-benar kepincut dengan Islam.

Ia ingin menjadi seorang Muslim. Namun, saat itu, kewajiban shalat lima waktu masih mengganjalnya. Pertarungan sengit dalam dirinya berulang kali terjadi. Shalat berarti harus mau belajar bahasa Arab dan menyisihkan waktu untuk melakukannya lima kali dalam sehari.

Selama dua minggu dia bertarung dengan dirinya soal tiang agama Islam itu. Sampai istrinya datang dan membawa DVD berjudul One Islam dari Syekh Fiez. DVD itu bercerita tentang kekuasaan Allah, kematian, dan hari akhir. Tidak ada satupun manusia yang bisa memprediksikan kematian. Bisa saja dalam beberapa detik ke depan seorang manusia meninggal.

Reporter : rosyid hakiim
Redaktur : Heri Ruslan
"Orang munafik adalah orang yang banyak mencela, dan merasa dirinya lebih baik dibandingkan saudaranya"((HR Tirmidzi))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Gerakan Kelompok Ekstrimis, Din: Lawan dengan Ideologi
JAKARTA -- Menghadapi kelompok ekstrimis tak cukup dengan saling mengecam. Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia, Din Syamsudin menjelaskan harus ada tanding ideologi. Ia...