Rabu, 23 Jumadil Akhir 1435 / 23 April 2014
find us on : 
  Login |  Register

Alquran dan Sains: Hidup yang Berpasangan

Jumat, 29 Juli 2011, 06:46 WIB
Komentar : 0
alumni2003swp.blogspot.com
DNA (ilustrasi)
DNA (ilustrasi)

Oleh: DR Abdul Basith Jamal & DR Daliya Shadiq Jamal

Masalah kehidupan telah menjadi obyek pemikiran manusia, sejak ia di turunkan di muka bumi. Mereka senantiasa berusaha untuk mendapatkan jawaban atas beberapa pertanyaan ini: Bagaimana kehidupan ini pada mulanya diciptakan? Bagaimana proses perkembangannya? Bagaimana proses kehidupan itu sendiri pada makhluk hidup seperti mereka? Bagaimana akhir kehidupan ini? Bagaimana makhluk hidup mati?

Kehidupan bagi mereka yang hidup di masa silam, merupakan misteri yang sulit untuk dipahami. Namun setelah mereka belajar meneliti dan mencari hakikat dari kehidupannya, sedikit-sedikit mereka dapat memahami hakikat dari peristiwa yang terjadi di tengah-tengah kehidupan mereka. Sehingga ‘misteri kehidupan’ yang selama ini merupakan wilayah gelap, mulai terkuak dan diketahui rahasianya.

Dari hasil penelitian yang dilakukan, mereka menemukan bahwa struktur makhluk hidup terdiri dari organ-organ tubuh. Organ ini terbentuk dari beberapa jaringan sel. Jaringan sel terbentuk dari sel-sel. Sel terdiri dari inti sel yang di dalamnya terdapat atom. Di dalam atom ini terdapat gen yang berfungsi untuk mengarahkan pembentukan setiap sel tubuh sesuai dengan peruntukannya.

Mengenai sebab keberlangsungan hidup yang terus-menerus berjalan, manusia memahaminya sebagai akibat dari adanya kehidupan berpasang-pasangan antara makhluk hidup. Yang secara kasat mata, mereka dapatkan pada kehidupan mereka sendiri. Di mana terdapat laki-laki dan perempuan.

Dengan adanya hubungan biologis antara keduanya, fungsi reproduksi dapat dijalankan, sehingga kelanjutan keturunan ras dan bangsa mereka bisa terjaga. Karena itu, reproduksi merupakan hal yang penting dari segi biologis dalam kehidupan mereka.

Demikianlah pengetahuan manusia tentang ‘misteri kehidupan’ yang terus-menerus mengalami perkembangan. Dan dengan kemajuan sains, seperti yang kita saksikan sekarang ini, para ahli mulai dapat memastikan bahwa kehidupan yang berpasangan adalah merupakan hukum alam (baca: Sunnatullah) yang berlaku bagi semua jenis kehidupan, baik kehidupan makhluk hidup maupun kehidupan benda mati.
 
Atas dasar itu, pembahasan tentang masalah ini mempunyai signifikansinya, karena terkait secara langsung dengan kehidupan kita sendiri. Sesungguhnya kita sebagai manusia tidaklah merupakan apa-apa selain dari sel-sel hidup yang memiliki struktur, fungsi dan kebutuhan biologisnya.

Secara detail, kehidupan berpasang-pasangan ini, terlihat pada gen yang memuat semua sketsa dan rancangan kehidupan bagi setiap makhluk hidup. Gen DNA yang berbentuk sel ganda, terdiri dari dua pita sel yang terpisah, di mana setiap pita memuat dasar-dasar ozot yang melengkapi dasar-dasar ozot yang dimiliki pita yang lainnya. Dengan diketahuinya struktur DNA ini, cacat tubuh yang disebabkan kelainan gen dapat disembuhkan.
Berdasarkan hal itu, sisi kehidupan yang selalu berpasangan merupakan alat untuk memelihara dan memperbaiki ketimpangan yang terjadi di semua lini kehidupan, dengan syarat waktu untuk memperbaikinya masih tersisa dan belum sampai pada saat datangnya kematian, yang tidak dapat dihindari atau diperbaiki oleh apapun.

Kehidupan berpasangan ini, kita dapatkan juga dalam pertemuan antara spermatozoon dengan sel telur yang menghasilkan sel gen yang pertama. Di mana pada periode selanjutnya, sel ini terbelah menjadi dua. Setelah itu menjadi empat, delapan, enam belas, kemudian tiga puluh dua. Yang mengherankan, pertumbuhan sel ini selalu terjadi pada bilangan genap, bukan ganjil.

Sebagaimana kehidupan berpasangan ini, secara kasat mata, kita temukan pada berbagai orban tubuh yang kita miliki dengan fungsi motorik dan biologisnya masing-masing. Seperti kita dapatkan pada paru-paru, ginjal, bilik atau serambi jantung, bagian otak, rahang, lubang hidung, tangan, kaki, yang semunya berpasang-pasangan  atau berjumlah dua.

Demikianlah kenyataan ini, membuktikan adanya kehidupan yang selalu berpasang-pasangan, baik pada tingkatan sel tubuh yang kecil sampai pada tingkatan anggota tubuh yang besar.

Alquran sejak 14 abad yang lalu, telah memberikan petunjuknya tentang hal ini. Sebagaimana kita dapatkan dalam surah Adz-Dzariyat ayat 49, Allah SWT berfirman: "Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat akan kebesaran Allah."

Juga kita dapatkan dalam surah Az-Zukhruf ayat 12, Allah SWT berfirman: "Dan yang menciptakan semua yang berpasang-pasangan."

Dan dalam surah Ar-Ra’d ayat 3, Allah SWT berfirman: "Dan Dia-lah Tuhan yang membentangkan bumi dan menjadikan gunung-gunung dan sungai-sungai padanya. Dan menjadikan padanya semua buah-buahan berpasang-pasangan. Allah menutup malam kepada siang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan."



Redaktur : cr01
Sumber : Ensiklopedi Petunjuk Sains dalam Al-Qur'an dan Sunnah
Mimpi baik adalah dari Allah, sedangkan mimpi buruk adalah dari setan. Maka seandainya kalian mimpi buruk, meludahlah ke arah kiri dan berlindunglah kepada Allah, karena dengan demikian (mimpi buruk) itu tidak akan memerangkapnya(HR Bukhari)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar
  halwani Jumat, 29 Juli 2011, 09:02
يا الله,ياربي.maha suci engkau atas segala ciptaanmu,hamba tunduk melalui perintahmu yg dibawa oleh rosul,kekasihmu.NABI MUHAMMAD SAW.yg tiada lain apa yg disampaikanya bukan mengikuti hawa nafsunya,hanya wahyu yg disampaikannya.
  ragil Jumat, 29 Juli 2011, 08:07
sebenarnya cukuplah sudah al-qur'an buat pegangan hidup manusia di alam dunai dan akherat...namun kenapa malah terkadang dan biasanya ketika dibilang di alqur'an ada malah dibalas dengan apamungkin qur'an bisa menjelaskan...misal mengenai sholat....