Sabtu, 5 Sya'ban 1439 / 21 April 2018

Sabtu, 5 Sya'ban 1439 / 21 April 2018

'Wahai Bilal, Allah Berikan Karunia-Nya untuk Bayar Utangmu'

Selasa 26 Desember 2017 04:21 WIB

Rep: Mgrol97/ Red: Agus Yulianto

Memberi uang, dan membayar hutang (ilustrasi).

Memberi uang, dan membayar hutang (ilustrasi).

Foto: Republika/Musiron

REPUBLIKA.CO.ID,  Jangan bersedih ketika menghadapi suatu cobaan, sebagaimana kisah Bilal yang berhutang kepada seorang musyrik untuk menolong fakir miskin. Saat itu Rasulullah SAW tidak mempunyai harta sedikit pun untuk menolong fakir miskin, maka beliau meminta tolong pada Bilal untuk berhutang kepada siapapun. Ternyata Bilal dijebak oleh orang musyrik untuk berhutang kepadanya, ketika Bilal resah memikirkan bagaimana harus melunasi hutangnya kepada orang musyrik itu, tiba-tiba datanglah pertolongan dari Allah SWT

Dikutip dari Buku yang berjudul “Himpunan Fadhilah Amal” karya Maulana Muhammad Zakariyya al-Kandahlawi Rah.a. bahwa pada suatu ketika Bilal ra ditanya, “Bagaimanakah biaya keperluan Nabi SAW?” Jawabanya, “Beliau tidak pernah menyimpan sesuatu untuk esok hari. Akulah yang mengurusnya.”

Sudah menjadi kebiasaan Rasulullah SAW, jika Beliau didatangi seseorang yang kelaparan, maka bila tidak ada biaya beliau akan berkata kepada Bilal, “Pinjamilah dari siapa saja agar dapat memberi makan orang itu.” Lalu Bilal akan memenuhi keperluan orang itu dengan berutang.

Jika ada orang yang datang tanpa berpakaian, maka Rasulullah SAW akan berkata pada Bilal, “Pinjamlah dari siapa saja agar dapat membelikan baju untuk orang itu.” Lalu Bilal akan mencarikan pakaian untuknya dengan berutang.

Pada suatu hari orang musyrik menemui Bilal, ia berkata, “Aku telah memperoleh banyak rezeki. Jika kamu perlu uang, jangan meminjam dari orang lain, pinjamlah dariku.” Bilal senang dengan tawaran itu, dia pun meminja uangnya untuk keperluan Rasulullah SAW.

Suatu ketika, setelah Bilal berwudhu untuk azan, tiba-tiba datanglah orang musyrik itu dengan kelompoknya. Dia berteriak, Hai orang Habsyi!” Bilal pun menoleh lalu menjumpainya. Orang musyrik itu langsung memaki dan berkata kasar kepadanya.

Orang itu berkata, “Bulan ini tinggal empat hari lagi. Jika kamu tidak membayar utangmu dalam empat hari ini, maka akau akan menjadikan dirimu sebagai budakku dan kamu harus menggembalakan kambing seperti dahulu.” Setelah berkata demikian, dia pun pergi meninggalkan Bilal.

Sepanjang hari Bilal sangat sedih memikirkan hal itu. setelah shalat Isya, ia menceritakan seluruh kejadian tersebut kepada Rasulullah SAW. Bilal berkata, “Ya Rasulullah, sekarang engkau tidak memiliki apa-apa untuk membayarnya. Orang musyrik itu pasti akan menghinaku lagi. Oleh karena itu, jika diizinkan, aku akan pergi dari sini sampai mendapatkan uang untuk membayar utang itu. Jika engaku memanggilku, aku akan segera datang.”

Setelah Bilal berkata demikian, dia segera pulang dan mempersiapkan pedang, perisai, sepatu serta barang lainnya untuk keberangkatan esok. Ketika shubuh hampir tiba datanglah seseorang dan berkata, “Cepatlah, Rasulullah ingin menjumpaimu.” Maka Bilal segera pergi.

Setibanya di sana Bilal melihat empat ekor unta penuh dengan muatan sedang duduk. Rasulullah SAW berkata, “Ada kabar gembira untukmu, wahai bilal. Allah memberikan karunia-Nya untuk membayar utangmu. Ambilah unta-unta itu beserta muatannya,  barang ini telah dikirim sebagai hadiah untukku dari pemimpin kaum Fadak atas nazarnya.”

Mendengar perkataan Rasulullah SAW membuat Bilal sangat senang, hal yang tak disangka-sangak. Di saat semua terlihat buntu tetaplah berkhusnudzon kepada Allah SWT.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA