Sabtu , 02 December 2017, 05:35 WIB

Menag: Beragama Secara Ekstrem tak Diajarkan Rasulullah

Red: Bilal Ramadhan
ROL/Lukman Hakim Saifuddin
Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin
Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan beragama secara ekstrem bukanlah cara beragama yang diajarkan oleh Rasulullah. Hal ini diungkapkan Lukman Hakim dalam sambutan Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW tahun 1439 Hijriah yang dihadiri Presiden Joko Widodo di Istana Bogor, Jawa Barat, Jumat (1/12).

Lukman Hakim mengatakan Rasulullah adalah sosok pencinta, terutama kepada umatnya dan tanah airnya, dan Nabi Muhammad SAW merupakan sosok yang tidak ingin memberatkan umat manusia dalam beragama.

"Di tangan beliau Islam datang untuk menjadi agama kasih yang memudahkan orang, bukan menyulitkan, maka beragama secara ekstrem bukanlah cara beragama yang diajarkan oleh Rasulullah," kata Menag.

Lukman Hakin mengatakan umat Islam dihadirkan sebagai "ummatan wasathan" (umat yang adil dan pilihan), umat pertengahan, umat moderat, umat yang adil, umat yang anti terhadap sikap ekstremisme dan tindakan yang melampaui batas.

"Islam sangat menentang ektremisme dalam bentuk apapun. Sikap tersebut dapat menimbulkan dampak negatif ekses buruk, tidak hanya pada keluarga, masyarakat, negara dan dunia," katanya.

Dia juga mengatakan sikap ekstrem beragama juga akan memberikan dampak negatif pada agama itu sendiri dan akan menimbulkan bencana di luar agama. "Ekstremisme akan menyebabkan agama sebagai pihak terteduh munculnya disharmoni di tengah-tengah masyarakat lokal dan internasional," katanya.

Untuk itu, Menag berharap kerukunan antarumat beragama sudah seharusnya menjadi suatu nilai yang makin lentur di Indonesia. "Dalam peringatan Maulid Nabi ini kita jadikan ajaran dan keteladanan Nabi Muhammad sebagai acuan untuk lebih menggerakkan revolusi mental agar agenda-agenda nasional kita dan segala amal soleh yang kita laksanakan benar mampu membawa perubahan yang nyata dalam kehidupan bangsa Indonesia," harap Lukman Hakim.

Hadir dalam peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW ini di antaranya Menko Polhukam Wiranto, Menteri Agama Lukman Hakim Syaifuddin, Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Jaksa Agung HM Prasetyo, Panglima TNI Jenderal (TNI) Gatot Nurmantyo, KSAU Marsekal (TNI) Hadi Tjahjanto. Dalam peringatan Maulid Nabi ini juga mengundang anak yatim piatu yang duduk berjajar di belakang Presiden serta beberapa tokoh agama serta duta besar dan perwakilan negara sahabat.

Sumber : Antara