Minggu, 12 Ramadhan 1439 / 27 Mei 2018

Minggu, 12 Ramadhan 1439 / 27 Mei 2018

Penderita Epilepsi Puasa Ramadhan, Apa yang Harus Disiapkan?

Senin 02 Juli 2012 23:56 WIB

Red: Taufik Rachman

Obat-obatan (ilustrasi).

Obat-obatan (ilustrasi).

Foto: unitednews.com.pk

JAKARTA-- Ada hal yang harus diperhatikan oleh penderita epilepsi saat menjalani puasa Ramadhan.

Dr. Fitri Octaviana, SpS. dari Divisi Epilepsi Departemen Neurologi FKUI-RSCM menyebutkan  para penderita epilepsi di antaranya harus memperhatikan pengaturan minum obat.

"Misalnya, apakah memungkinkan yang tadinya diminum tiga kali sehari menjadi dua kali sehari. Kedua, sebaiknya jam tidur dimajukan, jadi nggak berkurang," katanya dalam diskusi media akhir pekan lalu.

Ia menjelaskan, serangan epilepsi di bulan puasa umumnya terjadi karena fragmentasi tidur.

Menurut Fitri, selama berpuasa waktu tidur penderita berkurang karena melaksanakan ibadah di malam hari seperti salat malam dan sahur.

"Selain itu, berpanas-panas di luar juga dihindari karena dehidrasi juga dapat memicu," jelasnya.

Fitri menjelaskan epilepsi terjadi akibat cetusan listrik yang berlebihan di otak. Epilepsi dibagi menjadi dua, idiopatik dan simptomatik.

"Idiomatik ketika tidak ditemukan kelainan di otak. Simptomatik jika ada kelainan pada struktur otak," jelas Fitri.

Para dokter menyebut serangan epilepsi bukan sekadar kejang namun juga bisa terjadi seperti "serangan bengong"

Sumber : antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES