Jumat, 16 Maret 2012, 15:46 WIB

Bacaan Islam Anak-anak 'Membosankan'

Rep: Agung Sasongko/ Red: Hafidz Muftisany
hijabtren
Majalah Anak Islami (ilustrasi)
Majalah Anak Islami (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH--Bahan bacaan untuk anak tentang Islam begitu kering dan membosankan. Padahal penting untuk mengenalkan Islam pada anak-anak sejak dini sehingga kelak mereka dapat menjadi aset umat Islam dan dunia.

Manajer Umum Majalah Anak Darusalam, Abdul Malik Mujahid mengatakan masalah itu disebabkan kurang menariknya kemasan. Seharusnya, bahan bacaan anak-anak sewajarnya meliputi artikel moral tentang Islam, puzzle, permainan, wawancara anak-anak terkait Islam, dan ficer-ficer ringan berisikan sejarah Islam, alam dan ilmu pengetahuan.

"Tentu isi dari bacaan itu merujuk pada Alquran dan hadis," kata dia seperti dikutip Arabnews.com, Jum'at (16/3).

Ia optimis, dengan bahan bacaan yang berisikan materi menarik anak-anak Muslim tidak lagi melirik bahan bacaan karya penulis barat. Karena itu, sudah seharusnya penulis Muslim juga selangkah lebih maju dalam berinovasi sehingga tidak terkesan monoton dan membosankan saat berkarya.

"Saya kira sudah seharusnya kita membuat takjub anak-anak terkait identitas mereka sebagai Muslim," ujarnya.

Kepala Yayasan Penelitian Islam (IRF), Zakir Naik menilai bahan bacaan anak merupakan salah satu usaha untuk mengatasi citra negatif Islam di seluruh dunia. Saat ini, dunia tengah menyoroti Islam dalam kacamata negatif. Sebabnya, melalui bacaan dengan kemasan menarik dapat mempromosikan Islam sebagai agama sebagai rahmat bagi semesta alam.

"Melalui bahan bacaan akan muncul dampak kepada orang-orang dan keyakinan yang beragam," ujarnya.

loading...