Thursday, 6 Muharram 1436 / 30 October 2014
find us on : 
  Login |  Register

Indahnya Keharmonisan Antar Umat Beragama di Negara Bagian Tennessee, AS

Sunday, 28 August 2011, 19:00 WIB
Komentar : 0

REPUBLIKA.CO.ID, Beberapa tahun belakangan, terutama sejak peristiwa serangan teroris 11 September 2001, muncul berita-berita yang secara umum menggambarkan kurangnya pemahaman mengenai Islam di
Amerika.

Tahun lalu, salah satu peristiwa yang cukup ramai menjadi sorotan media adalah rencana pembakaran  kitab suci Alquran oleh Terry Jones, seorang pendeta yang memimpin sebuah gereja kecil di Florida.

Aksi Terry Jones ini dikaitkan dengan rencana pembangunan masjid di dekat bekas gedung kembar World Trade Center di New York. Meski media-media utama Amerika tidak menurunkan pemberitaannya secara besar-besaran, tidak sedikit kisah-kisah yang menunjukkan kerukunan antara umat Islam dan umat agama lainnya di Amerika Serikat.

Mahmoud el-Yousseph, imigran Muslim asal Palestina yang telah bermukim 33 tahun di Amerika, berbagi salah satu cerita mengenai hal tersebut. Memasuki Ramadhan tahun lalu, masjid Memphis Islamic Center di kota kecil Cordova, Tennessee, belum juga selesai direnovasi.

Imam masjid itu kemudian meminta izin kepada pendeta gereja Heartsong, yang berlokasi di seberang masjid itu, untuk melakukan shalat tarawih di sana. Bila kita ingat, Ramadhan tahun lalu bertepatan dengan berbagai peristiwa menjelang peringatan tragedi 11 September.

El-Yousseph menyatakan sungguh ironis kejadian tahun lalu, pada saat pendeta radikal Terry Jones berusaha merebut perhatian media internasional untuk aksi provokatifnya (membakar kitab suci Alquran).

Sementara di lain pihak, gereja Heartsong justru memasang spanduk untuk menyampaikan ucapan selamat datang kepada tetangga-tetangga Muslimnya yang menjalankan ibadah tarawih di gereja mereka. El-Yousseph kemudian menuliskan tentang kisah ini di beberapa media online.

"Setelah saya menulis cerita itu, saya mendapat pesan dari teman yang juga tinggal di Tennessee, ada seorang lelaki Muslim di Bangladesh yang setelah menonton kisah yang sama di CNN kemudian menelepon pendeta itu, dan menyampaikan terima kasih dan mengatakan ia mencintai Amerika. Ia bersama teman-temannya kemudian berniat akan membantu membersihkan gereja di sekitar lingkungan mereka," beber El-Yousseph.

El Yousseph, yang juga kerap menulis pandangan dan pengamatannya mengenai hubungan antarumat beragama di berbagai media online, mengatakan, kisah-kisah kerukunan antar umat beragama dapat menimbulkan perasaan positif dan mendorong saling pengertian yang lebih baik di antara umat Kristen dan Muslim.

"Sekarang ini, banyak gereja yang mengundang masyarakat Muslim setempat untuk berbagi dan bertemu untuk saling mengenal secara pribadi. Menyenangkan sekali melihat non-Muslim memperhatikan hari-hari besar Muslim, berbagi kebahagiaan dan menjamu makan malam," ujarnya lagi.

El-Yousseph, pensiunan anggota Angkatan Udara Amerika, juga menghargai contoh yang dilakukan para pejabat tinggi Amerika, mulai dari presiden hingga pimpinan cabang-cabang pemerintahan dan militer untuk menjadikan jamuan buka puasa bersama umat Islam sebagai tradisi tahunan mereka.

Menurutnya, itikad baik seperti inilah yang dapat meningkatkan kerukunan di kalangan umat beragama.

Redaktur : Djibril Muhammad
Sumber : Voanews.com
Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?((QS Ar Rahman))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Makna Sumpah Pemuda, Erick Yusuf: Ayo 'Action'
JAKARTA -- Tanggal 28 Oktober diperangati sebagai hari sumpah pemuda. Memaknai itu, Ustaz Erick Yusuf menilai pemuda Indonesia harus terus semangat dan bersatu. Erick...