Jumat, 27 Safar 1436 / 19 Desember 2014
find us on : 
  Login |  Register

Kini Adzan Berkumandang di Seantero Guyana

Selasa, 16 November 2010, 12:05 WIB
Komentar : 0
Sebuah masjid di Guyana
Sebuah masjid di Guyana

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Dr Sabeel Ahmed seolah tak percaya dengan apa yang dilihatnya. Ketika menuju hotel setiba dari bandara, Direktur GainPeace Project itu menyaksikan banyak sekali masjid di sepanjang jalan yang dilalui. Azan bergema dari tiap masjid itu.

Jamaah pria dengan kopiahnya, sedangkan jamaah wanita yang berjilbab tampak bersemangat hendak melaksanakan ibadah shalat fardhu. Sejenak dia berpikir, apakah dirinya sedang di Pakistan atau di negara kawasan Timur Tengah?

Pada kenyataannya, Dr Sabeel menyadari bahwa dia sedang tidak berada di wilayah negara-negara Islam, seperti Timur Tengah. Dr Sabeel kaget dan kagum luar biasa karena negeri yang disinggahinya adalah Guyana. Bangga, karena agama Islam dijalankan dengan sangat baik di negara yang terletak di wilayah pesisir utara Amerika Selatan itu.

Guyana, memang tak begitu terkenal di dunia. Bahkan, luas wilayahnya hanya 214 ribu meter persegi dan jumlah penduduknya pun hanya sekitar 777 ribu jiwa pada tahun 2006. Bandingkan dengan DKI Jakarta yang jumlah penduduknya mencapai delapan juta jiwa lebih. Pemeluk agama Islam di Guyana pun merupakan kelompok minoritas.

Namun, soal implementasi ajaran Islam, kaum Muslim Guyana konsisten dalam menjalankannya. Di sinilah, agama Islam menemukan momentumnya. Bahkan, termasuk yang paling pesat perkembangannya di kawasan. Salah satu indikator adalah jumlah masjid yang cukup banyak di negeri itu.

Seperti dicatat Organisasi Islam Pusat Guyana (CIOG), terdapat sekitar 145 unit masjid. Sarana ibadah itu tersebar di seluruh penjuru negara. Padahal, komunitas Muslim sendiri mencakup sekitar tujuh persen dari populasi.

Beberapa waktu lalu, Dr Sabeel berkesempatan berkunjung ke negara yang bertetangga dengan Brasil ini untuk kegiatan dakwah dan presentasi mengenai agama Islam. Dirinya merasakan kegairahan beragama di kalangan umat. Setiap acara yang dihadiri Dr Sabeel, senantiasa disambut antusias warga Muslim. Mereka seolah haus akan syiar dan bimbingan agama.

Sejak beberapa tahun terakhir, umat Muslim setempat mengekspresikan semangat itu pada sebuah kegiatan besar bertajuk Festival Islam. Acara berlangsung sepekan penuh dilakukan di kota-kota besar sampai ke desa. Beragam aktivitas keagamaan digelar. Mereka juga mengundang tokoh-tokoh Muslim dari luar negeri.

Dr Sabeel termasuk salah satu tamu undangan. Ia datang bersama dua tokoh asal Kanada. Selama di Guyana, Dr Sabeel sangat terkesan dengan kondisi beragama di sana. "Ini membuktikan agama Islam sedang menuju era baru di kawasan Amerika Selatan," kata Dr Sabeel.

Pada festival yang kini rutin diselenggarakan setiap tahun itu, pesan dan informasi tentang Islam disebarluaskan. Tausiyah (nasihat keagamaan) senantiasa mengisi relung jiwa. Mereka menggelarnya di kota, desa, jalan-jalan, sekolah, hingga kampus. Melalui televisi dan media lain, kalangan di luar Islam bisa turut memberi perhatian.

"Saya telah melakukan sebanyak 24 presentasi dan dakwah, juga berbicara di lima stasiun televisi," kata Dr Sabeel bangga, dalam tulisannya berjudul 'Islam Spreading Fast in South America'.

Pegangan hidup
Menurutnya, umat Muslim Guyana mamandang ajaran Islam sebagai pegangan kehidupan. Itu dijalankan secara nyata. Islam menjadi solusi dari setiap permasalahan. Selain juga acuan dalam membina kerukunan dan toleransi antaragama.    

Hal itu dialami langsung oleh Dr Sabeel. "Seusai saya menyampaikan presentasi tentang Islam, seorang peserta non-Muslim berdiri dan berkata ingin mengikuti anjuran Rasulullah SAW dalam menjaga kesehatan," ungkapnya.

Kebetulan, saat itu, dia menguraikan aspek kesehatan tuntunan Nabi, termasuk bisa mencegah obesitas atau kegemukan. Dengan hubungan yang sangat cair semacam itu, tak heran, jarang terjadi konflik atau gesekan di tingkat komunal karena dipicu perbedaan keyakinan.

Warga non-Muslim menghormati warga Muslim, begitu pula sebaliknya. "Kesalahpahaman terhadap Islam sangat sedikit, tidak seperti di negara lain," sambung dia.

Dialog antara Muslim dan non-Muslim terus diintensifkan. Akhirnya, muncul simpati. Cukup banyak kaum non-Muslim memilih beralih agama dan memeluk Islam. Mengetahui itu, pada setiap presentasi, Dr Sabeel pun berusaha mengajak umat non-Muslim bersedia menjadi Muslim.

Gayung bersambut, sejumlah orang, antara lain, penganut Hindu maupun Nasrani, usia tua dan muda, tertarik mempelajari Islam. Fenomena itu sudah berlangsung lama, tidak sedikit kaum non-Muslim memutuskan menjadi mualaf. Mereka menemukan kebenaran dalam Islam, juga kedamaian melalui ajarannya. Puluhan bahkan ratusan orang tercatat telah menyatakan keislamannya. Hal ini tentu patut diapresiasi.

Tumbuh pesat
Raymond Chickrie dalam tulisannya berjudul Muslim in Guyana, The South Asian Connection memberikan pernyataan senada. Islam memang sedang tumbuh dengan pesat di Guyana maupun negara-negara lain di wilayah tersebut.

Sepanjang kegairahan itu berlangsung, muncul keinginan dari masyarakat Muslim untuk mempelajari bahasa Arab. Karena itu, semakin banyak lembaga pendidikan agama menyediakan sarana pelatihan bahasa ini. Dengan bahasa Arab, memudahkan pemahaman terhadap kitab suci Alquran dan hadis.

Kemajuan Islam di Guyana dan kawasan Amerika Latin membanggakan Profesor Zahid Bukhari, ketua Islamic Circle of North America. Dia melihat sejumlah indikator yang dapat terus mendukung geliat itu saat ini dan pada masa mendatang.

Menurutnya, komunitas Islam di negara tersebut sudah mencapai generasi keempat dan kelima. Dan mereka tetap mengamalkan ajaran Islam maupun menimba pengetahuan agama. Di samping itu, kian banyak kaum non-Muslim yang terketuk hatinya dan memilih memeluk Islam.

Kondisi tersebut memberinya harapan. Meski begitu, diakuinya perjuangan umat untuk menjaga nilai-nilai Islam di kehidupan bernegara sangat berat. Mengingat, maraknya kecurigaan terhadap umat. Namun, kendala ini dapat diatasi bersama.
 

Reporter : Yusuf Assidiq
Redaktur : Budi Raharjo
Dari Tsauban Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam melaknat/mengutuk orang yang menyuap, yang menerima suap dan orang yang menghubungkan keduanya.” ([HR. Ahmad dalam bab Musnad Anshar radhiyallahu ‘anhum])
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Andien Lebih Ngepop di Album Baru
JAKARTA --  Andien meluncurkan album keenamnya, "Let It Be My Way". Di album teranyarnya ini, Andien coba menyuguhkan alunan musik yang berbeda dari...