Wednesday, 7 Jumadil Awwal 1439 / 24 January 2018

Wednesday, 7 Jumadil Awwal 1439 / 24 January 2018

Kekayaan Alam Siberia

Sabtu 02 September 2017 21:00 WIB

Red: Agung Sasongko

Tradisi menanam pohon di dalam lautan es di Siberia

Tradisi menanam pohon di dalam lautan es di Siberia

Foto: The Telegraph

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Rusia mulai menguasai wilayah Siberia pada 1598. Saat itu, Rusia menyerang habis-habisan kelompok Muslim dari suku Khanate yang berkuasa di Sibir Raya. Sejak saat itulah, Siberia dikuasai secara penuh oleh Rusia. Rusia kemudian mengerahkan rakyatnya untuk menduduki dan mengeksploitasi kekayaan alam Siberia.

Meski tak semua wilayah Siberia dihuni manusia, Allah SWT memberkati wilayah ini dengan berbagai kekayaan alam, seperti keragaman flora, fauna, dan sumber daya alam. Wilayah utara Siberia, misalnya, merupakan habitat bagi spesies beruang kutub dan rubah arktik. Dua spesies ini diyakini sudah lama hidup di daratan Siberia karena memiliki postur tubuh yang sangat cocok dengan wilayah bersuhu dingin.

 

Ensiklopedia Britanica menyebutkan, di Siberia juga terdapat jenis mamalia seperti beruang cokelat, rusa, dan serigala. Ada juga wolverine (sejenis anjing hutan berbulu tebal), cerpelai, musang, dan sigung. Berang-berang, kelinci, tikus, hamster, dan tupai juga hidup di sana. Dari catatan tersebut, jumlah spesies hewan di Siberia diprediksi menyebar di 107 daerah tundra dan 278 wilayah hutan stepa.

Siberia juga memiliki lebih dari 350 spesies burung. Ada juga hewan berdarah dingin seperti ular. Sementara wilayah rawa-rawa di Siberia menjadi tempat hidup yang nyaman bagi 30 ribu spesies ikan.

Di jajaran flora, Siberia kaya akan pohon birch, pinus, aspen, dan cemara. Tumbuh pula spesies tumbuhan lain seperti apel, elm, linden, dan ek. Sedangkan di kawasan barat Siberia ditumbuhi  vegetasi seperti tundra, taiga, hutan stepa, dan padang rumput yang menjadi habitat bagi sejumlah spesies fauna.

 

Meski kaya dengan flora dan fauna, tanah Siberia kurang cocok untuk bercocok tanam. Hal ini karena sebagian besar lahan di Siberia merupakan lahan gambut. 

Meski demikian, sejumlah titik di Siberia kaya akan gas alam dan minyak bumi. Kekayaan alam inilah yang membuat Siberia mampu memberikan kontribusi pendapatan yang besar bagi Rusia. Pada 2006 misalnya, Rusia menyebutkan, Siberia berkontribusi pada PDB rata-rata untuk keseluruhan Rusia. Sementara pada laporan tahun 2009, Siberia memiliki tingkat produksi minyak dan gas terbesar di Rusia.

Menyusul ditemukannya ladang-ladang minyak dan gas ini, ibu kota Siberia, yaitu Chimgi Tura, menjadi fokus industri minyak bagi Rusia.

Kekayaan alam Siberia mestinya bisa menjadi sumber kemakmuran dan kebahagiaan hidup warganya. Namun, tidak bagi kaum Muslimin. Gara-gara gas alam dan minyak, Siberia menjadi tempat menarik pada pengusaha komunis Rusia. Imbasnya, kaum Muslimin pun sempat dipinggirkan bahkan ditindas.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES