Kamis , 02 February 2017, 19:15 WIB

5 Jenis Masjid di Xianjiang

Red: Agung Sasongko
Reuters/Carlos Barria
Muslim etnis Uighur berjalan di depan sebuah masjid di Kashgar, Xinjiang, Cina.
Muslim etnis Uighur berjalan di depan sebuah masjid di Kashgar, Xinjiang, Cina.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Dari 300 ribu masjid yang ada di seantero Cina, 23 ribu di an tara nya ada di Xinjiang. Laman cri.cnmenyebutkan, masjid di Xinjiang terdiri atas lima jenis, yaitu masjid eidgah, masjid jami’, masjid pinggir jalan, masjid mazar, dan masjid yatim.

Masjid eid gahbiasanya didirikan di pusat kota komunitas umat Muslim. Masjid semacam ini digunakan sebagai tempat beribadah pada hari raya. Contohnya, Masjid Besar Eid Gah di pusat kota Kashgar.

Sementara itu, masjid jami’atau disebut juga masjid Jumat adalah tempat diadakannya shalat Jumat. Masjid semacam ini didirikan di lokasi pemukiman Muslim di kota tingkat kabupaten. Contohnya, Masjid Jami’ di Shache dan Kashgar.

Apa pula yang disebut masjid pinggir jalan? Sesuai namanya, masjid ini tersebar di berbagai tempat di seluruh Daerah Otonom Xinjiang Uighur. Masjid jenis ini merupakan tempat menunaikan shalat bagi umat Muslim pada hari biasa.

Lain halnya, dengan masjid mazar. Masjid jenis ini kebanyakan dibangun di halaman makam suci atau mazar. Ketika orang berziarah ke mazar, biasanya mereka shalat di masjid yang ada di dalamnya. Misalnya, di Mazar Apak Hoja di Kashgar, yang terdiri atas empat masjid besar.

Yang terakhir adalah masjid yatim atau masjid tunggal. Di padang pasir luas, sering ditemukan bangunan kecil di pinggir jalan. Bangunan ini adalah masjid yatim yang disediakan bagi musafir untuk menjalankan ibadah shalat. Masjid ini sangat sederhana, biasanya hanya satu kamar.