Monday, 05 November 2012, 06:35 WIB

Vasektomi, Apa Hukumnya? (2)

Rep: Heri Ruslan/ Red: Chairul Akhmad
seamist.hubpages.com
Ilustrasi
Ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, Seiring berkembang teknologi, ternyata vasektomi dapat dipulihkan kembali pada situasi semula.

Menyambung saluran spermatozoa (vas deferen) dapat dilakukan oleh ahli urologi dengan operasi menggunakan mikroskop.

Namun, menurut MUI, kemampuan untuk dapat mempunyai anak kembali akan sangat menurun tergantung lamanya tindakan vasektomi.

Vasektomi dikenal dengan istilah medis operasi pria (MOP) merupakan salah satu metode kontrasepsi efektif. Menurut BKKBN, kontrasepsi melalui vasektomi memiliki efek samping yang kecil, tingkat kegagalan juga sangat kecil dan berjangka panjang. Lalu berubahkah hukum vasektomi  dalam pandangan Islam setelah teknologi rekanalisasi (penyambungan ulang) ditemukan?

Sebanyak  750 ulama se-Indonesia kembali membahas hukum vasektomi dalam Forum Ijtima Ulama Komisi Fatwa se-Indonesia di Pandangpanjang, Sumatera Barat, pada 2009. Meski teknologi rekanalisasi telah ditemukan, namun MUI tetap berpegang pada fatwa 30 tahun lalu

''Vasektomi sebagai alat kontrasepsi KB dilakukan dengan memotong saluran sperma. Hal itu berakibat pada kemandulan tetap,'' demikian fatwa tersebut.

Setelah mendengarkan keterangan ahli, seperti Prof Farid Anfasa Moeloek dan Furqan la Faried, MUI memandang bahwa upaya rekanalisasi  tidak menjamin pulihnya tingkat kesuburan kembali pria yang divasektomi.

''Oleh sebab itu, Ijtima Ulama Komisi Fatwa MUI se-Indonesia memutuskan praktik vasektomi hukumnya haram,'' demikian bunyi fatwa terbaru itu. Pada 1983,  MUI dalam fatwa tentang KB juga menyatakan vasektomi bertentangan dengan hukum Islam.

Kecuali, menurut fatwa itu, dalam keadaan terpaksa  (darurat), seperti untuk menghindarkan penurunan penyakit dari ibu/bapak terhadap keturunan yang bakal lahir atau terancamnya jiwa si ibu bila mengandung atau melahirkan lagi.