Friday, 30 Zulhijjah 1435 / 24 October 2014
find us on : 
  Login |  Register

Inilah Hewan yang Diharamkan

Sunday, 17 June 2012, 10:47 WIB
Komentar : 4
www.animalcorner.co.uk
Buaya
Buaya

REPUBLIKA.CO.ID, Assalamualaikum wr wb
Ustaz, pada waktu sekolah kami diberi tahu mengenai hewan yang haram dikonsumsi, di antaranya yang hidup di dua alam, mempunyai taring, dan berkuku tajam. Tapi, sampai saat ini kami belum menemukan hadisnya. Dalam Alquran hanya ada empat macam yang diharamkan, yaitu babi, bangkai, darah, dan semua yang disembelih bukan karena Allah. Apakah ada hadis yang menjelaskan tentang hal ini?
Hamba Allah

Waalaikumussalam wr wb
Hukum asal segala sesuatu itu adalah boleh, maka tidak ada yang haram kecuali yang ditetapkan oleh nash syara, baik Alquran maupun hadis sahih. “Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah. Tetapi, barang siapa dalam keadaan terpaksa (memakannya), sedangkan dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.’’ (QS al-Baqarah [2]: 173).

Juga terdapat penjelasan lain. “Katakanlah, ‘Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaku sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai atau darah yang mengalir atau daging babi—karena sesungguhnya semua itu kotor—atau binatang yang disembelih atas nama selain Allah. Barang siapa yang dalam keadaan terpaksa, sedangkan dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.’’’ (QS al-An’am [6]: 145).

Pada dasarnya, tidak ada dalil dari nash syar’i dengan tegas mengharamkan binatang yang hidup di dua alam kecuali tentang kodok yang dijelaskan dalam hadis. Nabi melarang untuk membunuhnya ketika ditanya seorang tabib yang akan menggunakannya sebagai obat. Dari Abdurrahman bin Usman, ia berkata, “Sesungguhnya seorang tabib (dokter) pernah bertanya kepada Nabi tentang kodok yang akan ia jadikan sebagai obat. Nabi melarangnya membunuh kodok.” (HR Abu Daud, Ahmad dan al-Hakim).

Perbedaan pendapat ulama soal hewan yang hidup di dua alam itu timbul karena perbedaan mereka dalam menentukan apakah hewan itu dianggap sebagai hewan laut atau hewan darat. Karena kalau hewan-hewan itu dianggap hewan laut, berdasarkan banyak dalil umum dalam Alquran, itu halal untuk dikonsumsi tanpa harus disembelih terlebih dahulu.

“Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari laut sebagai makanan yang lezat bagimu, dan bagi orang-orang yang dalam perjalanan; dan diharamkan atasmu (menangkap) binatang buruan darat selama kamu dalam ihram. Dan bertakwalah kepada Allah Yang kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan.’’ (QS al-Maidah [5]: 96).

Hadis Nabi pun membahas mengenai hal ini. Diriwayatkan dari Jabir bahwa Nabi ditanya tentang air laut, Nabi menjawab, “Air laut itu suci dan bangkainya pun halal.” (HR Abu Daud, al-Nasa`i, Ibnu Majah, Imam Ahmad, dan al-Baihaqi). Berikut ini pendapat mazhab-mazhab tentang hewan laut dan hewan yang hidup di dua alam.

Mazhab Hanafi berpendapat, semua hewan air, baik yang hidup di air atau yang hidup di air maupun darat, adalah haram kecuali ikan karena mereka mengartikan sabda Nabi bahwa bangkainya pun halal itu khusus untuk ikan. Mazhab Maliki menyatakan, semua binatang yang hidup di air itu halal dan boleh dimakan. Ini berdasarkan umumnya dalil Alquran dan hadis yang tidak menyebutkan pengecualian.

Mazhab Syafi’i memandang, semua hewan air halal dan boleh dimakan kecuali kodok. Tetapi, ada juga yang berpendapat setiap binatang laut yang sejenis di darat boleh dimakan dan hukumnya adalah halal setelah disembelih. Sedangkan yang sejenisnya di darat tidak dimakan atau tidak ada hewan sejenisnya di darat, maka tidak halal, seperti anjing laut, babi laut, kodok, ular, buaya, penyu, dan kepiting.

Mazhab Hanbali menegaskan, semua hewan yang hidup di air atau di dua alam halal kecuali kodok, ular, dan buaya. Mereka juga menyatakan, hewan air itu halal bangkainya, sedangkan hewan yang hidup di dua alam, seperti anjing laut, maka tidak boleh dimakan kecuali setelah disembelih terlebih dahulu. Selain itu, dalil bagi yang mengatakan ular itu haram adalah karena ia beracun dan hewan menjijikkan.

Sedangkan, dalil bagi yang mengatakan buaya itu haram adalah karena hewan tersebut memakan manusia dan termasuk binatang buas bertaring. Hadis yang mengharamkan binatang buas yang mempunyai taring dan burung yang mempunyai cakar adalah hadis dalam Sahih Bukhari dan Sahih Muslim.

Diriwayatkan dari Abu Tsa’labah al-Khusyanni,  ia berkata, “Rasulullah melarang memakan setiap binatang buas bertaring.’’ (HR Bukhari dan Muslim). Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, ia berkata, “Rasulullah melarang kita memakan setiap binatang buas yang memiliki taring dan setiap burung yang memiliki cakar.’’ (HR Muslim). Wallahu a’lam bish shawab.

Diasuh oleh: Ustaz Bachtiar Nasir

Redaktur : Heri Ruslan
Sumber : konsultasi agama Republika
Orang yang bahagia ialah yang dijauhkan dari fitnah-fitnah dan orang yang bila terkena ujian dan cobaan dia bersabar((HR. Ahmad dan Abu Dawud))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Pengamat AS: Jokowi Perlu Bentuk Pemerintahan yang Profesional
Hiruk pikuk transisi demokrasi telah usai, kini pasangan Jokowi-JK resmi menjadi pemimpin negara dan mengemban amanah rakyat. Namun menurut sejumlah pengamat, Presiden Jokowi...