Jumat , 23 June 2017, 22:51 WIB

Wakil Ketua DPD Minta Masyarakat tak Andalkan Impor Daging

Red: Gita Amanda
DPD RI
Nono Sampono berharap masyarakat Indonesia tak bergantung pada impor daging untuk mewujudkan ketahanan pangan
Nono Sampono berharap masyarakat Indonesia tak bergantung pada impor daging untuk mewujudkan ketahanan pangan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) Nono Sampono mengatakan untuk mewujudkan ketahanan pangan Indonesia, maka impor sapi harus diturunkan dengan cara ternak. Hal tersebut disampaikannya saat menyambangi rumah potong sapi PD Dharmajaya di cakung, Jumat (23/6) dini hari.

Nono sampono menyampaikan pentingnya tidak bergantung pada daging impor dari luar. "Indonesia sudah seharusnya tidak bergantung pada stok daging dari impor, karena jika ada satu hambatan saja dalam distribusi maka stok daging juga akan kosong," katanya.
 
Wakil Ketua DPDRI, Nono Sampono berharap ketahanan pangan Indonesia terhadap daging bisa makin baik setidaknya dalam 2 tahun kedepan.
 
Wakil Ketua DPD RI Nono Sampono meninjau rumah pemotongan daging
 
Pada kesempatan yang sama Dirut PD Darma Jaya, Marina Ratna Kusumajati mengatakan bahwa stok daging sapi masih mengikuti permintaan pasar. "Sapi di PD Dharmajaya sebagian besar berasal dari kupang NTT, dan untuk memenuhi kebutuhan pasar maka kami juga mengimpor daging dari Australia," ujarnya.
 
Menurut Marina salah satu jalan keluar untuk stok sapi adalah impor, sedangkan peternakan untuk memenuhi kebutuhan dan kualitas daging yang baik membutuhkan modal yang besar. Kendala dalam pengembangbiakan sapi tidak mudah, menurutnya. Dari breeding sampai potong itu membutuhkan dua tahun delapan bulan, selama itu pula pemberian makan dan obat-obatan yang diperlukan diberi kepada sapi ternak.
 
"Dan itu akan berbanding lurus dengan biaya yang besar pula. Jadi kalau pemerintah tidak bantu rasanya sulit untuk melakukan itu semua," ujar Marina.
 
Oleh karena itu PD Dharmajaya selaku BUMD itu masih merasa sulit untuk melakukan pembiakan, yang saat ini masih berada di bawah naungan Kementerian Pertanian. Untuk metode penjualan, Marina mengungkapkan sudah melakukan penjualan langsung dan penjualan online.
 
"Kami jual langsung via online di www.belidaging-dj.com dan itu akan diantar daging sampai ke tempat, dengan pembelian minimum Rp 200 ribu maka kami antarkan dengan gratis ongkir. Selain itu kami juga jual secara langsung ke Bakso Atom, tiap hari kami potong dua hingga tiga sapi untuk memenuhi pesanan mereka," ujarnya.

Dalam pertemuan tersebut hadir pula satgas ketahanan pangan yang diwakili oleh Kadiv Humas Polri Setyo Wasisto dan Dirtipideksus Brigjen Agung Setya.

Video

DPD RI Sepakat Kalijodo Harus Direlokasi