Jumat, 7 Muharram 1436 / 31 Oktober 2014
find us on : 
  Login |  Register
Home > >

Aktivitas Vulkanologi Gunung Kerinci Meningkat

Selasa, 02 November 2010, 08:49 WIB
Komentar : 0

REPUBLIKA.CO.ID,KERINCI, JAMBI--Aktivitas vulaknologi Gunung Kerinci di Kabupaten Kerinci saat ini terus meningkat, namun masih dalam batas kewajaran. Ketua Pos Pemantau Aktivitas Gunung Kerinci Hery Prasetyo di Kerinci, Senin menjelaskan, peningkatan itu ditandai dengan intensitas kegempaan yang sering terjadi.
Menurut Hery, berdasarkan pencatatan yang mereka lakukan peningkatan aktibitas vulkanologi berupa peningkatan intensitas kegempaan vulkanis tersebut terjadi sejak Mei 2010. "Sejak Mei lalu terjadi peningkatan. Kalau sebelum-sebelumnya tingkat kegempaan dalam satu bulan hanya terjadi kegempaan antara 10-15 kali, kini terjadi hampir setiap hari," ujarnya.

Saat ini intensitas kegempaan meningkat dan terjadi setiap hari dengan rata-rata 4-6 kali dalam sehari. Pada pencatatan pada Minggu (31/10) terjadi lima kegempaan. "Memang seperti gunung-gungung berapi lainnya di tanah air saat ini semuanya ditetapkan dalam status waspada, termasuk Gunung Kerinci, tapi bukan berarti sudah sama berbahayanya dengan gunung berapi lain di Jawa atau di Sumatera," kata Hery.

Kegempaan akibat aktivitas vulkanologi di kawasan gunung berapi memang sesuatu yang biasa dan sesuatu yang sangat normal. Justeru yang harus dicemaskan dan ditakutkan kalau tiba-tiba gunung berapi tersebut tidak menunjukkan adanya aktivitas kegempaan vulkanik.

Pasalnya, jika gunung berapi yang aktif tiba-tiba lama berdiam diri, pertanda sesuatu yang kurang baik bisa terjadi, diamnya itu bisa diakibatkan penyumbatan atau terjadi hal lain dengan magma dalam perut gunung.
Letusan tiba-tiba bisa saja terjadi, dan letusannya bisa kuat dan keras akibat dorongan dari dalam perut gunung tersebut. "Jadi, meskipun terjadi peningkatan aktivitas kegempaan, tapi hal tersebut tidak bisa dikatakan akibat keterkaitan dengan gunung Merapi di Jawa yang kini meletus," tegasnya.

Jika memang terjadi peningkatan aktivitas yang berbahaya maka akan bisa dilihat dari gelagat alam, seperti akan keluarnya hewan-hewan dari teritorialnya di gunung menuju tempat yang jauh dan lebih rendah. Selain itu, suhu dan kelembaban udara yang terasa berbeda dari biasanya. Sampai saat ini pertanda tersebut sama sekali belum terlihat.

Redaktur : Krisman Purwoko
Sumber : ant
Allah melaknat orang yang menyiksa hewan dan memperlakukannya dengan sadis((HR. Bukhari))
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
'Satu Satu Aku Sayang Ibu,' Siswa SD di Amerika Bernyanyi dan Bermain Angklung
WASHINGTON DC -- Sekitar 200 siswa SD dari tiga negara bagian di Amerika mempergelarkan musik angklung di Washington DC. Mereka tampil dalam rangkaian...