Monday, 27 Zulqaidah 1435 / 22 September 2014
find us on : 
  Login |  Register

Konflik Mesir: Di Suez, PNS Bergabung dengan Demonstran, Jumlah Korban Tewas 90 Orang

Saturday, 29 January 2011, 19:22 WIB
Komentar : 0
Reuters
Polisi berlindung di dekat kendaraan lapis baja saat menghalau demonstran di Suez, Sabtu pagi waktu setempat.
Polisi berlindung di dekat kendaraan lapis baja saat menghalau demonstran di Suez, Sabtu pagi waktu setempat.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO - Janji Presiden Mesir Hosni Mubarak untuk membawa angin demokrasi dan reformasi ke negaranya tak digubris rakyatnya. Mereka kembali turun ke jalan dalam jumlah yang lebih besar dan menuntut tokoh yang sudah tiga dekade memerintah negara itu untuk turun. Bahkan di Suez, sebanyak 1.700 PNS menyatakan mogok untuk waktu yang tak ditentukan hingga Mubarak turun dan bergabung dengan demonstran.

Pidato Mubarak tengah malam sebelumnya tak bisa meredam amarah rakyat. Mubarak menyatakan memecat semua menterinya dan berjanji membentuk pemerintahan reformis.

Kantor berita Associated Press menyatakan  bangunan parlemen dan kabinet telah diblokir oleh militer, mengcegah dikuasai massa. Al Jazeera  melaporkan dari Kairo kota ini tampak seperti zone perang sejak sabtu pagi.

Tank telah berpatroli di jalan-jalan ibukota sejak pagi. Pernyataan dari angkatan bersenjata Mesir diserukan berulang-ulang, meminta warga untuk menghormati jam malam dan menghindari berkumpul dalam kelompok besar.

Jumlah korban tewas dalam protes itu dilaporkan terus bertambah, sedikitnya nya 23 korban tewas  dikonfirmasi di Alexandria, dan  27 orang di Suez, dan 22 di di Kairo.

Lebih dari 1.000 juga terluka dalam protes kekerasan hari Jumat, yang terjadi di Kairo dan Suez, di samping Alexandria. Protes berlanjut sepanjang malam, dengan demonstran menentang jam malam malam.

Redaktur : Siwi Tri Puji B
Sumber : AP, reuters, Al jazeera
Hadis riwayat Abu Musa ra., ia berkata: Aku pernah bertanya: Wahai Rasulullah, Islam manakah yang paling utama? Rasulullah saw. bersabda: Orang yang kaum muslimin selamat dari lisan dan tangannya. (HR Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar