Minggu, 29 Safar 1436 / 21 Desember 2014
find us on : 
  Login |  Register

Walah...Wilders Bungkam, Pengadilan Berjalan Kacau

Selasa, 05 Oktober 2010, 08:41 WIB
Komentar : 0
RNW
Geert Wilders
Geert Wilders

REPUBLIKA.CO.ID,Pengadilan di Amsterdam butuh waktu sampai Selasa 5 Oktober untuk memikirkan penolakan terhadap hakim yang diajukan oleh pengacara Bram Moszkowicz. Belum lagi dua jam proses pengadilan terhadap politikus anti Islam Geert Wilders berlangsung, si pengacara sudah menolak hakim yang menangani kasus itu. Menurut Moszkowicz dan Wilders, pengadilan ini sudah membangkitkan kesan memihak.

Ketika sidangnya dimulai Geert Wilders menyatakan dia akan menggunakan haknya untuk diam. "Saya rasa semua yang perlu diucapkan sudah saya ucapkan." Ia juga menambahkan tidak akan menjawab satupun pertanyaan hakim atau jaksa.

Jan Moors, ketua majelis hakim pengadilan Amsterdam menyatakan bahwa pengadilannya membaca koran dan menonton televisi dan "tampaknya, seperti diamati media massa, Wilders selalu menghindari diskusi."

Pengacara Bram Moszkowicz menyatakan, tidak layak kalau hakim Jan Moors mencela keputusan Wilders untuk diam. "Itu adalah hak azasinya," demikian si pengacara.

Dalam pengadilan pidana Belanda, seorang terdakwa memang berhak untuk tutup mulut, karena dia tidak bisa diwajibkan ikut serta menghukum dirinya sendiri. "Tidak layak, tidak pantas dan terkutuk," demikian kata Wilders terhadap ucapan ketua majelis hakim Jan Moors.

Menurut pengacara Moszkowicz, kliennya sekarang sudah berurusan dengan pengadilan yang akan menghukumnya. Geert Wilders diadili akibat sebuah keputusan pengadilan Amsterdam.

Kejaksaan sebenarnya tidak ingin mengadili Wilders. Sedangkan orang-orang yang melaporkan Wilders kemudian menggugat keputusan jaksa itu ke pengadilan, dan mereka berhasil.

Sekarang kejaksaan mendakwa Wilders menghina umat muslim karena menyamakan kitab suci Al Qur'an dengan buku Mein Kampf karangan Hilter. Selain itu dengan tulisan-tulisannya yang dimuat oleh koran De Volkskrant dan harian De Pers Wilders dinyatakan telah mendorong kebencian dan diskriminasi.

Pengadilan Amsterdam butuh waktu lima hari untuk menangani kasus Wilders. Salah satu hari terpenting akan digunakan untuk menanyai terdakwa. Karena Wilders tidak ingin menjawab pertanyaan, maka mungkin proses terhadapnya tidak akan sampai lima hari.

Pengamanan ketat
Dalam proses itu juga akan dipertunjukkan film Fitna yang anti islam. Pada bulan Maret 2008 fillm Fitna diumumkan di internet. Kejaksaan akan menggunakan film itu dalam dakwaannya terhadap Wilders.

Proses yang kontroversial ini dilakukan di tengah langkah pengamanan ketat. Di depan gedung pengadilan banyak polisi dan polisi militer serta polisi berkuda. Publik dan pers masuk melalui pintu yang berbeda. Di antara para wartawan juga terdapat wartawan luar negeri.

Sidang pengadilan pemimpin PVV ini sekarang diskors sambil menunggu keputusan penolakan hakim yang diajukan pengacara. Bagian tertentu pengadilan Amsterdam yang disebut wrakingskamer akan menangani permintaan ini.

Hakim yang diminta diganti tampaknya juga akan ditanyai dan ia juga bisa minta supaya ditanyai. Keputusan wrakingskamer ini tidak bisa dilawan dengan banding. Kalau permintaan pengacara dipenuhi, maka harus ditunjuk pengadilan lain yang akan menangani kasus Wilders ini.

Redaktur : Krisman Purwoko
Sumber : radio netherland
Apabila seseorang mengafirkan temannya, maka ucapan (yang mengafirkan) itu benar-benar kembali kepada salah seorang di antara keduanya (yang mengatakan atau yang dikatakan). ( HR Muslim)
  Isi Komentar Anda
Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan redaksi republika.co.id. Redaksi berhak mengubah atau menghapus kata-kata yang tidak etis, kasar, berbau fitnah dan pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan. Setiap komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Republika.co.id berhak untuk memberi peringatan dan atau menutup akses bagi pembaca yang melanggar ketentuan ini.
avatar
Login sebagai:
Komentar

  VIDEO TERBARU
Upaya Pembunuhan Kim Jong Un, Film Ini Batal Putar
WASHINGTON DC -- Sony Pictures diperkirakan rugi sekitar 100 juta dolar karena batalnya pemutaran film "The Interview" akibat ancaman serangan ke bioskop-bioskop yang...