Jumat , 13 Oktober 2017, 15:01 WIB

Fasilitas KITE-IKM Diharapkan Dorong Daya Saing Global

Red: Dwi Murdaningsih
bea cukai
Bea Cukai menyosialisasikan fasilitas KITE-IKM pada Jakarta International Logistics and Supplies Expo (JILSE) Forum 2017.
Bea Cukai menyosialisasikan fasilitas KITE-IKM pada Jakarta International Logistics and Supplies Expo (JILSE) Forum 2017.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bea Cukai menyosialisasikan salah satu fasilitas kepabeanan yang diberikan Bea Cukai untuk pelaku usaha yakni Kemudahan Impor Tujuan Ekspor bagi para pelaku Industri Kecil dan Menengah (KITE-IKM). Fasilitas ini diharapkan dapat menjawab tantangan ekspor secara global.

KITE merupakan jawaban bagi para pelaku IKM dalam menekan biaya produksi sehingga keuntungan dan daya saing dapat meningkat yang pada akhirnya bisa menstimulus para pelaku IKM untuk melakukan ekspor dan meningkatkan devisa negara.

Pada Jakarta International Logistics and Supplies Expo (JILSE) Forum 2017, Bea Cukai menyosialisasikan hal tersebut sekaligus mendiskusikan secara langsung tantangan dan kesempatan yang dihadapi oleh para pelaku IKM. Direktur Fasilitas Kepabeanan Bea Cukai, Robi Toni menjelaskan tujuan sosialisasi KITE-IKM ini.
 
"Selain untuk memperluas penyebaran informasi dan transfer of knowledge tentang fasilitas industri yang dimiliki pemerintah, khususnya fasilitas KITE IKM, melalui forum ini kami bisa mendapatkan perkembangan informasi terkini mengenai hambatan (threat) dan kesempatan (opportunities) yang dihadapi IKM dalam melakukan atau meningkatkan ekspor," ujar dia.
 
Fasilitas KITE-IKM dinilai memberikan berbagai dampak positif, seperti menurunkan biaya produksi, meningkatkan kapasitas dan utilitas produksi, penyerapan tenaga kerja, meningkatkan output dan keuntungan, juga daya saing.
 
Direktur Jenderal IKM Kementerian Perindustrian RI Gati Wibawaningsih memberikan gambaran perkembangan IKM 2013 hingga 2016 dan harapannya akan KITE-IKM.  Dengan adanya KITE-IKM, jumlah unit usaha IKM meningkat pesat selama tiga tahun. Jika pada 2013 terdapat 3,43 juta IKM di Indonesia, maka pada 2016 jumlahnya meningkat menjadi 4,4 juta. Hal ini membanggakan, terlebih lagi di tahun 2016 ada 4,27 persen kontribusi IKM terhadap pertumbuhan ekonomi nasional.
 
"Masalah yang dihadapi IKM saat ini adalah modal, pemasaran, dan bahan baku, diharapkan dengan adanya program e-smart IKM, fasilitas KITE-IKM, dan fasilitas pembiayaan ekspor akan membantu menyelesaikan masalah yang ada," ujar Gati.
 
Di akhir pembicaaraan, ia menambahkan masukan terkait fasilitas KITE-IKM dan fasilitas pembiayaan ekspor, seperti membuat saluran impor dan ekspor bahan baku dan hasil produksi IKM yang lebih menyebar, antara lain melalui pendirian Pusat Logistik Berikat (PLB), pengaplikasian peran konsorsium pada sentra IKM, semakin dipermudahnya kepengurusan Izin Usaha Industri (IUI) kecil dan dokumen kelengkapan di semua daerah, dan perlu adanya struktur biaya dari masing-masing komoditi IKM.