Kamis , 16 March 2017, 14:50 WIB

Waspadai Modus Penipuan Saat Beli Barang dari Luar Negeri

Red: Dwi Murdaningsih
bea cukai
Anda bisa bertanya kepada petugas Bea Cukai jika ada yang meminta pembayaran bea masuk.
Anda bisa bertanya kepada petugas Bea Cukai jika ada yang meminta pembayaran bea masuk.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Belanja online saat ini memang menjadi kemudahan yang sedang digemari. Kemudahan untuk membeli barang dengan hanya memesan melalui media elektronik, bahkan membeli barang dari luar negeri, siapa yang tidak mau? Meskipun demikian, bukan berarti tidak ada hal negatif yang terjadi saat melakukan transaksi online. Penipuan berkedok barang kiriman masih terjadi dan terjadi lagi.

Mirisnya, para korban mudah terjerat karena pelaku penipuan mengatasnamakan instansi pemerintah, dalam hal ini petugas Bea Cukai, dalam aksinya. Berikut adalah ulasan agar kita dapat mengantisipasi terjadinya penipuan, sehingga transaksi online tetap aman. Anda perlu waspada apabila ada seseorang yang menghubungi dan kemudian menyampaikan permintaan untuk mentransfer sejumlah uang ke rekening pribadi tertentu yang mengatasnamakan pungutan negara di bidang impor (bea masuk, cukai, dan pajak dalam rangka impor).

Direktur Kepabeanan Internasional dan Antar Lembaga Bea Cukai, Robert Leonard Marbun mengatakan petugas Bea Cukai tidak menghubungi wajib bayar melalui telepon untuk menginformasikan jumlah bea masuk dan pajak dalam rangka impor yang harus diselesaikan. Pembayaran bea masuk dan pajak dalam rangka impor dilakukan Bank Devisa Persepsi atau Kantor Pos Persepsi khusus untuk barang kiriman melalui perusahaan jasa titipan dan Kantor Pos khusus untuk barang kiriman melalui pos atau express mail service (EMS).

“Pembayaran bea masuk dan pajak dalam rangka impor atas barang kiriman tidak dilakukan melalui nomor rekening pribadi atau perorangan, melainkan melalui kuasa penerima barang (melalui perusahaan jasa titipan bersangkutan, baik melalui rekening atau melalui kantor perusahaan jasa titipan bersangkutan). Khusus untuk barang kiriman melalui perusahaan jasa titipan, atau melalui loket kantor pos khusus untuk barang kiriman melalui pos atau EMS,” kata Robert.

Pembayaran penerimaan negara dalam rangka impor dilakukan menggunakan dokumen yang disebut SSPCP (Surat Setoran Pabean, Cukai, dan Pajak dalam Rangka Impor) yang dilampiri dengan Pemberitahuan Pabean Impor (dalam hal ini adalah Pemberitahuan Impor Barang Khusus/BC 2.1 khusus untuk barang kiriman melalui perusahaan jasa titipan atau Pencacahan dan Pembeaan Kiriman Pos/PPKP khusus untuk barang kiriman melalui pos atau EMS).

Apabila terdapat pihak-pihak yang menginformasikan bahwa terdapat barang kiriman yang ditahan atau ditegah oleh Bea Cukai, maka informasi tersebut harus dapat dibuktikan dengan Surat Bukti Penindakan.  “Kebenaran dan validitas Surat Bukti Penindakan tersebut dapat dikonfirmasikan melalui contact center Bravo Bea Cukai di nomor telepon 1500225 atau Kantor Pabean yang menangani, dengan menginformasikan nomor dan tanggal Surat Bukti Penindakan beserta nama petugas Bea Cukai yang menandatangani Surat Bukti Penindakan tersebut,” kata dia.